PERJALANANKU 5 MAC 2011


Alhamdulillah, KAMZ meneruskan hari walaupun semalam adalah hari yang sangat 'memberangsangkan'. Mana taknya, salah sendiri, apabila KAMZ sampai di Petronas Batu 7 Cheras, KAMZ dimaklumkan tarikh ceramah telah bertukar ke 26 Mac 2011. Menarikkan? Apa lagi, sedikit terharu dan memenatkanlah. KAMZ bergerak ke Darul Kifayah bersama program Zaki. Menarik dan dapat jumpa Mus, Alin dan Zita.

KAMZ berasa teruja juga sebab dah lama tak jumpa Alin dan Mus dalam program. Alhamdulillah walaupun lama tak berprogram, nampak mereka mahu, tapi memang sengallah... Mana taknya, dah lama tinggal tu... Zita, KAMZ baru jumpa, dia anak buah program zakat kami tahun 2008 tu... Zaki masih 'contact' dia. Harap dia ada minat. Dia belajar di UIAM sekarang. KAMZ doakan agar dia istiqamah dan belajar banyak di UIAM.

Ketika KAMZ tersadai kepenatan memandu awal pagi di Petronas Batu 7 Cheras, teringat kepada perkara yang dibincangkan dengan Azali tentang pertemuan dia bersama rakan-rakan PEPIASnya. Alhamdulillah berjalan lancar namun, terdapay kekesalan pada suaranya ketika KAMZ menghubunginya untuk mendapatkan maklumbalas. "3 orang je bang yang datang", balasnya apabila ditanya.

Apa sebenarnya yang berlaku di dalam PEPIAS ini? Makin hari semakin susut semangat berjemaah mereka. Semakin jauh dan penuh dengan tanda tanya yang tidak mungkin dapat dijawab melainkan yang ampunya diri. Pelbagai yang dibincangkan tentang mereka. Bahkan, pertemuan yang dicanangkan semalam adalah pertemuan bakal 'trainers' PEPIAS! Inikah yang akan terus berlaku di dalam PEPIAS.

Setelah KAMZ dan rakan-rakan jauh mengembara dan berkelana di dalam bidang latihan dan motivasi ini, juga penglibatan secara langsung dengan ABIM, dilihat belia khususnya rakan-rakan di IPTA ini sudah semakin hilang fokus belajar mereka di IPTA. Apatah lagi apabila disogokkan dengan kesibukan di dalam kampus sehingga lupa tanggungjawab mereka untuk masyarakat, apatah lagi ummat.

Perjalanan pelajar-pelajar IPTA ini lebih untuk mencari kesenangan kehidupan masa depan mereka berbanding tujuan hidup akhirat. Penglibatan pelajar-pelajar ini terhadap program-program masyarakat amat rendah bahkan mreka seolah-olah ada ego dan tidak mahu kalah dengan sesiapapun. Berbalik kepada rakan-rakan PEPIAS ni pula, mereka sudah semakin jauh tersasar dari corak cara kerja dan perjuangan yang pernah KAMZ menjadi sebahagian darinya. Tidak ada lagi kesibukan program di sekolah, bahkan lebih berminat untuk memenuhi program-program berbentuk tertutup dan hanya menunggu disogokkan.

Bakal-bakal 'trainer' ini juga dilihat amat lemah kemahiran dalam melaksanakan tanggungjawab, baik mengurus dan apatah lagi menyusun dan membina modul. Pernah KAMZ ditanya, kenapa ahli PEPIAS ini sudah tidak mahu mengakui bahawa mereka adalah ahli PEPIAS? KAMZ secara personal mengakui masih punya usaha dan mengaku bahawa KAMZ masih ahli PEPIAS. Bahkan ada juga yang sudah menyebarkan ura-ura KAMZ lah punca keberantakan dalam PEPIAS bersama beberapa orang senior lain. Entahlah, dugaan apalah ini, namun yang pastinya dari Allah s.w.t..

KAMZ melihat, apa yang berlaku di dalam PEPIAS hari ini berlaku atas beberapa faktor pengubahsuaian yang berlaku dalam corak perjuangan dan pergerakannya. Pertama, terlalu banyak program yang sifatnya gah tetapi isi kandungannya tidak langsung diberikan perhatian. Kedua, sudah hilang hormat seorang ahli kepada kepimpinannya, sehingga apa yang diperkatakan oleh pimpinannya, tidak diendahkan langsung. Ketiga, ketidakadilan dalam pertimbangan kepimpinan oleh pemimpinnya sendiri. Keempat, yang dilebihkan mereka adalah bilangan ahli tetapi bukan pada kualiti ahlinya. Kelima, menganggap siapa sahaja yang tidak sehaluan dengan mereka adalah musuh atau penghalang mereka. Keenam, dalam bab kerohanian, jauh meninggalkan usaha jemaah, usrah tidak lagi membincangkan soal dakwah serta usaha membina kerohanian langsung tidak diutamakan.

Ini cuma pandangan KAMZ secara peribadi melihat apa yang berlaku di dalam mata rantai jemaah WADAH-ABIM-PEPIAS ini. KAMZ merasa terpanggil untuk melakukan sesuatu, tetapi apakan daya untuk melakukannya berseorangan. Tulisan ini bukan untuk menyakitkan hati sesiapa atau menyebarkan apa-apa, tetapi ia adalah sebagai peringatan kepada KAMZ sendiri untuk melakukan sesuatu dan mengharapkan, sesiapa sahaja yang membacanya untuk kembali membuka mata, meluaskan deria telinga serta melapangkan dada untuk menilai apa yang dilihatnya dengan kesungguhan kerja dakwah yang perlu diteruskan.

Lama dah KAMZ sebut tentang ada mata buta, ada telinga tuli dan ada hati mati, sebab apa yang sepatutnya dilihat, tidak nampak, yang sepatutnya di dengar tak dengar dan hati yang sepatutnya merasakan ada sesuatu yang tak kena sudah hilang rasa. Ini yang berbahaya di dalam jemaah kita. Moga Allah s.w.t. membantu dalam membina generasi yang kita semua cita-citakan ini.

No comments: