MENCARI ARAH DAN KEUTAMAAN PERJUANGAN


Allahu akbar! Lama benar rasanya KAMZ tidak menulis dan mengisi blog ini. Ramai yang menunggu, ramai yang menanti-nanti mungkin. Atau itu adalah lambang kemalasan si penulis ini? KAMZ ukirkan senyuman buat teman-teman yang sudi membaca blog ini, terima kasih. KAMZ hanyalah insan yang serba kekurangan dan tidak punya sumber ilmu dan kekuatan yang hebat dan mantap. Namun perjalanan kita perlu diteruskan dan perlu berusaha untuk mencari keredhaan-Nya.

Berkelana di muka bumi Allah ini dengan hasrat untuk mengumpul seberapa banyak daki-daki dunia, seolah-olah kerjanya seperti tidak sampai ke mana-mana. Mana tidaknya, berhari-hari, berminggu-minggu KAMZ terus berusaha, berceramah sana sini, dengan harapan mendapat habuan yang baik bagaikan sekadar berlalu dan pergi tanpa apa-apa petanda dari usaha itu. Nah, cabaran buat KAMZ dan teman-teman, makin jauh perjalanan, makin sempit rasanya. Allah nak ajar kita, DIA pasti takkan biarkan kita senang!

Betul ke? Allah itu Maha Pengasih dan DIA tahu apa yang terbaik buat kita. KAMZ berdoa dan berharap usaha biarlah seperti pendapatannya RM30,000 sebulan, walaupun sebenarnya cuma RM300 sebulan. Allah dah janji, DIA akan bagi, yang penting ikhlas, sabar dan istiqamah dalam melakukan usaha untuk dunia dan akhirat. Entahlah, kadangkala kelekaan menjadikan kita lupa dan apabila kita dah teringat, jauh jugak tersasarnya.

Hari ni pulak, KAMZ dikejutkan dengan sms dari adik PEPIAS. Usaha dakwah ABIM yang KAMZ pegang jawatan ni pun dah terasa bebannya, tambah lagi dengan isu adik-adik kat PEPIAS ni, KAMZ cuma mengeluh dan cakap, apa lagi yang Allah nak ajarkan aku ni. Bercerita dengan isteri tercinta dia pun mengeluh. Kenapalah diorang ni, biarkan jela papa. Abaikan je diorang tu.

Biar? Kalau biar diorang tu nak kemana? Apa yang akan jadi pada mereka nanti? KAMZ masih berfikir sehingga ke saat sedang menulis ni. Apalagi yang perlu KAMZ buat? Amanah besar dalam ABIM ni pun belum sempurna dan banyak lompongnya. "Ya Allah Ya Tuhanku, Engkaulah sahaja yang Maha Mengetahui setiap isi kandung kejadian dihadapan mataku, bersebelahan telingaku dan di dalam hatiku, Ya Allah aku hanya mampu memohon agar setiap kejadian ini adalah proses untuk menentukan arah dan keutamaan khususnya dalam kerja dakwahku. Jangan tinggalkan aku dengan keadaan yang lupa dan lalai. Anugerah-Mu ini amat besar dan aku berharap akan menjadi salah seorang yang bersama perjuangan Ar-Rasul s.a.w.

No comments: