MEMANTAPKAN MISI PENDAKWAH


MEMANTAPKAN MISI PENDAKWAH


Jauh perjalanan luas pemandangan. Itulah ungkapan yang seringkali kita dengari daripada kata-kata mereka yang hidup lebih dahulu dari kita. Ia menggambarkan bahawa, perjalanan yang dilalui kita khususnya di dalam kehidupan ini, pasti akan menghasilkan suatu bentuk pemikiran dan pengalaman yang amat berguna buat mereka yang berfikir. Itulah yang ingin saya kongsikan di dalam satu perjalanan yang jauh dan juga amat besar maknanya buat diri saya. Perjalanan ke Selatan Thailan bersama delegasi kepimpinan ABIM Selangor serta turut sama wakil dari WADAH, HELWA dan ABIM Daerah.

Perjalanan yang bermula pada hari Jumaat (26 November 2010) dan berakhir pada Hari Isnin (29 November 2010) telah memberikan saya satu pengajaran yang besar dalam usaha untuk membimbing, mengetuai serta membina organisasi serta gerak kerja dakwah yang sebenar. Perjalanan yang bermula dengan menziarahi 2 rumah anak yatim di Tak Baik dan Pattani begitu menyentuh hati. Usaha dakwah serta kegigihan mereka yang membinanya menjadikan usaha itu amat berbaloi dan moga-moga mereka mendapat rahmat Allah s.w.t. sebanyak-sebanyaknya. Mungkin kepada sebahagian daripada kita ia hanyalah sekadar biasa sahaja, tetapi jiwa, masa dan harta yang mereka korbankan mungkin tidak setanding dengan apa yang kita usahakan.

Perjalanan hari kedua kami dibawa bertemu teman-teman di Koperasi Ibnu Affan dengan bangunan mereka yang tersergam di dalam kesibukan bandar Pattani. Disusuli dengan pertemuan bersama pengusaha-pengusaha pertanian organik di Yala serta Unit HIV/AIDS YMAT. Perjalanan kedua ini membuktikan bagaimana usaha dakwah ini tidak berlaku hanya di Malaysia, bahkan diserata pelusuk dunia dengan suasana dan keadaan yang berbeza. Inilah usaha semua mereka dan kita yang beragama Islam.

Perjalanan ini membawa kepada 3 kesimpulan penting dalam usaha kita membina keupayaan diri untuk istiqamah di dalam sesuatu perjuangan menegakkan agama Allah s.w.t. Apa yang dapat saya perhatikan dan perhalusi di dalam setiap persinggahan ini, pendokong atau pendakwah ini dengan jelas menyatakan tentang kesatuan aqidah serta objektif sebenar apa yang diusahakan itu hanyalah semata-mata untuk Allah s.w.t, demi keagungan Islam serta ummat yang menjadi amanah khalifah di muka bumi ini.

Melalui kesatuan aqidah ini, para kepimpinan atau qiyadah yang dilantik sekaligus berjaya mengenepikan soal kepentingan peribadi serta membina kepercayaan masyarakat dalam mengetuai ummat dari pelbagai bentuk pendekatan dan keperluan baik dari sudut ekonomi, sosial mahupun politik. Kepercayaan ini semakin mengukuh apabila kesatuan aqidah ini mula meresapi ke dalam masyarakat melalui kepimpinan yang dipercayai sebagaimana juga kaedah yang dilaksanakan oleh Ar-Rasul Muhammad s.a.w. Kepercayaan kepada amanah ini dilaksanakan dengan baik bertunjangkan kepada aqidah yang mantap, menjadikan pemimpin ini tadi melakukan tugas dengan sebaik mungkin dan meletakkan ketakutan dan ketakwaan serta kebergantungan hanya semata-mata kepada Allah s.w.t.

Hasilnya, aktiviti yang direncanakan oleh mereka ini mendapat sokongan padu ummat serta diberikan kemudahan oleh Allah s.w.t. kerana keikhlasan dan kesungguhan para qiyadahnya melaksanakan. Aktiviti jadi berkesan dan mendapat sambutan bahkan diberikan pula kepercayaan oleh pemerintah untuk melaksanakan tanggungjawab penyatuan. Maka, perjuangan ABIM serta gerakan Islam yang menjadi mata rantainya perlu kembali kepada usaha gemilang ini untuk membina semula keyakinan diri terhadap aqidah Allah s.w.t. Percaya bahawa segala apa yang diusahakan dan kejayaan juga kegagalan adalah dari Allah s.w.t. Wujudnya halangan dalam perlaksanaan juga datang dari Allah s.w.t.

Maka, hidupkanlah semula hati-hati kita wahai para pejuang agama Allah s.w.t. dengan keyakinan yang penuh terhadap Allah s.w.t. serta lakukanlah amanah ini dengan bersungguh-sungguh agar ia menjadi satu tugasan yang jelas, mantap dan berkesan kepada seluruh ummat manusia. Saya amat berharap, perjalanan ini memberikan saya lebih banyak tenaga dan semangat untuk bersama-sama melakukan kerja demi ummat dan demi agama Allah s.w.t. Buangkanlah kepentingan diri serta lakukan dengan sebaiknya dalam usaha mencari keredhaan Allah s.w.t.

No comments: