KASIH SAYANG DAN BERLEMAH-LEMBUT MENDASARI KEHIDUPAN MUSLIM


KASIH SAYANG DAN BERLEMAH-LEMBUT MENDASARI KEHIDUPAN MUSLIM



“Maka dengan segala rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kesalahan yang mereka lakukan terhadapmu), pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan hal-hal keduniaan) itu. Kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengasihani orang-orang yang bertawakkal kepadaNya” (Al-Imran: 159)

Seawal pagi ini, saya telah menelaah beberapa artikel di internet. Azam saya, untuk memulakan setiap hari ini dengan pembacaan yang memberikan keinsafan dan menambah rasa ketuhanan di dalam diri. Subhanallah, inilah yang kurang dalam masyarakat kita pada hari ini. Dapat kita lihat, setiap hari manusia didedahkan dengan fitnah dan pemikiran yang tidak mendidik mereka bahkan menyebabkan mereka semakin jauh daripada Allah s.w.t.

Apabila menyelak suratkhabar-suratkhabar di seluruh tanah air, mari kita lihat apa yang didedahkan? Soal gosip, soal pertelingkahan politik dan pelbagai isu yang sebenarnya menjadi makanan awal pagi pemikiran masyarakat. Pada hari Sabtu yang lalu, pergerakan kami bersama teman-teman usrah siswazah muda ABIM beriktikaf di Masjid An-Naim Jalan Kebun. Pelbagai yang diperbincangkan termasuklah soal pengorbanan sesuai dengan Hari Raya Korban yang kita sambut seminggu yang lalu. Pengorbanan yang besar adalah pengorbanan jiwa sebagaimana pesan Nabi Muhammad bahawa pada akhir zaman nanti terdapat peperangan yang lebih besar dari segala peperangan iaitu perang nafsu.

Suasana bermalam di masjid dan beriktikaf, bangun qiyamullail dan melakukan aktiviti berjemaah adalah antara cara bagaimana untuk membina semula masyarakat dan generasi hari harapnya. Apabila membaca ayat Allah dari surah Ali-Imran sebagaimana di atas, ia patut mula membuka mata dan menggerak hati kita untuk menilai sejauhmana kita bersama Allah di dalam usaha dakwah ini? Adakah jalan ini yang Engkau redhai atau inilah punca kemurkaan Mu Ya Allah? Nabi telah menunjukkan contoh yang hebat dalam membina generasi di zaman mereka. Kasih sayang dan kelembutan menjadi tunjang dalam usaha dakwah dan ini telah direalisasikan oleh Baginda Rasulullah sendiri melalui penghayatan Iman dan ketaatan Islam lalu membuahkan hasil Ihsan. Pembuktian Rasulullah s.a.w. melalui sejarah dapat kita lihat bagaimana dakwah Baginda adalah melalui akhlaknya bukan peperangan semata-mata. Inilah dakwah bil hal. Apabila Baginda Rasulullah s.a.w. sampai ke Thaif, dibaling najis dan batu-batu oleh kanak-kanak di sana, lalu terguris rasa pada seorang Malaikat (Jibrail) lalu bertanya kepada Rasulullah s.a.w. “Adakah engkau mahu aku terbalikkan negara mereka kerana perbuatan mereka itu?”

Jawab Rasulullah s.a.w. “Jangan, sesungguhnya mereka tidak tahu.” Subhanallah. Inilah bukti perutusan Rasulullah s.a.w. adalah untuk memperbaiki akhlak. Bagaimana kita sahabat-sahabatku? Adakah dakwah kita mengampunkan orang lain atau dakwah kita sekadar mencari salah orang lain? Adakah dakwah kita menunjukkan rasa kasihan belas atau menuding jari menunjukkan siapa lebih beriman atau tidak? Mata pendakwah melihat setiap orang itu sebagai cinta dan kasih sayangnya Allah, tetapi ramai dikalangan kita menjadi Qadi, melihat untuk menghukum dan mencari kesalahan.

Maka Allah syorkan, jika berlaku pertelingkahan atau kesilapan maka bermesyuaratlah dengan mereka. Berbincang dan carilah titik pertemuan yang terbaik. Buanglah segala persepsi dan fikir buruk orang lain. Selemah-lemah persahabatan dalam Islam adalah menghilangkan pemikiran negatif terhadap teman itu sendiri. Setelah bermesyuarat maka kembalilah bertawakkal kepada Allah s.w.t. Tawakkal ini yang kerapkali kita lupakan. Apabila gagal, kita sandarkan pada Allah s.w.t. manakala berjaya adalah sebab kita dan keupayaan kita. Ini harus diperbetulkan. Semua ini hanya peluang dan kita yang memilih peluang ini. Allah yang memberikan peluang dan dia yang memilih kita untuk berada di sini pada hari ini.

Bertawakkallah kepada Allah dan jangan hilangkan Allah s.w.t. dari dalam inda kita. Carilah keredhaan-Nya setiap hari kita dan mulakan dengan keberkatan umur yang sebaik-baiknya. Ampunkan kesalahan saya juga bagi mereka yang membca jika ada salah saya dalam menuduh atau terkasar dalam perkenalan dan saya ampunkan dosa mereka yang memperlakukan sebegitu kepada saya. Dasari Islam dengan kasih sayang dan tolong menolong dalam perkara kebaikan. TUNE-lah diri kita.

“Dan tidaklah sama (kesannya dan hukumnya) perbuatan yang baik dan perbuatan yang jahat. Tolaklah (kejahatan yang ditujukan kepadamu) dengan cara yang lebih baik; apabila engkau berlaku demikian maka orang yang menaruh rasa permusuhan terhadapmu, dengan serta merta akan menjadi seolah-olah seorang sahabat karib” (Surah Fussilat: 34, lihat juga surah Al-Fath: 29)



No comments: