KITA SEDANG BELAJAR


KITA SEDANG BELAJAR


“Ok, kalau kakak dapat A, satu A pak ngah bagi 10 ringgit, nak tak?” Aku memulakan bicara dengan anak buah ku Afwa. “Nak!” Jawabnya sambil tersenyum. “Kalau kakak dapat 10A, berapa kaka dapat? Seratus ringgit tau,” tambah ku lagi. Begitulah perbualan antara aku dengan anak buah ku yang baru darjah satu ketika dalam perjalanan menghantarnya ke sekolah.

Apabila kita hendak memberi pasti, kita mengharapkan pemberian itu akan ada balasannya. Ia merupakan suatu dorongan atau motivasi yang natijahnya dapat kita lihat diakhirnya. Begitu jugalah dalam hidup kita bertuhan ini. Apabila Allah berikan kaki, pastilah ada harapan-Nya daripada pemberian itu. Tetapi Allah, tidak mengharapkan makhluk-Nya dan tidak memerlukan kita pun. Cuma, kadang-kadang kita menjadi pelik, apabila rezeki dihadapan mata kita pun, ia tidak sampai kepada kita. Apabila rezeki kita sudah sampai ke mulut, tetapi tidak masuk ke dalamnya kerana terjatuh dan menjadi santapan kucing dan semut di kedai makan.

REZEKI ATAS KEPALA
Aku teringat perbincangan dengan beberapa orang teman-teman di Melati Curry House, “Rezeki ni dah atas kepala ni, tunggu Allah kata ‘kun’ je,” kata Jo memulakan bicara. Hampir 1 jam kami berbincang tentang perancangan serta natijah daripada beberapa program yang telah disahkan tetapi tidak diizinkan untuk kami melaksanakannya. “Kita kena banyak sembahyang lagi ni,” kataku bersahaja. Dalam ketawa ada mesej keras yang cuba aku lontarkan. Teman-teman juga faham dan masing-masing menganggukkan kepala.

Apa sahaja yang bakal kita hadapi, kita rencana dan harapkan semuanya akan kita terima atas belas kasih sayang Allah kepada manusia. Oleh yang demikian, tugas kita adalah berusaha serta kembali bertawakal kepada Allah untuk memastikan usaha itu membuahkan serta memberikan natijah kepada kita semua. Inilah kehidupan yang mana sebenarnya Allah sedang mengajar kita untuk memahami kasih sayang dan cinta-Nya kepada hamba-Nya. Barangsiapa yang sentiasa mengharap, sudah tentu Allah akan izinkan, cuma bila, itu yang tidak diketahui.

Belajarlah dari apa Allah sediakan, lihatlah lebih jauh dari apa yang mampu kita lihat, fikirlah lebih dalam dari apa yang mampu kita fikirkan dan bertindaklah dengan merapatkan lagi diri kita dengan Allah s.w.t. Apabila ditimpa kesusahan, kita amat mudah kembali kepada Allah, tetapi jika kita diuji dengan kesenangan, kita akan sukar untuk ingat kepada-Nya. Bila kita susah, kita akan sentiasa mengharap kepada-Nya tetapi jika kita senang, pasti kita akan melupai Allah kerana kita mula percaya bahawa, duit atau kesenangan buat kita adalah mencukupi buat kita. Marilah kita TUNE diri kita.


7.48 pagi
22 Oktober 2010
Rumah PKNS, Taman Malawati, Kuala Selangor


Penulis juga adalah;
Perunding Utama Latihan dan Motivasi IQ Class Management (http://iqclassmanagement.blogspot.com)
Bendahari Briged Bakti Malaysia (BBM)
Setiausaha ABIM Cawangan Negeri Selangor (http://abimselangor.blogspot.com)
YDP ABIM Cawangan Kuala Selangor (http://abimdks.blogspot.com)


No comments: