HARI-HARI DIPENUHI DENGAN WAWASAN


HARI-HARI DIPENUHI DENGAN WAWASAN


“Ya Allah Ya Tuhanku. Ku pohon Ya Allah, jika bebanan berat ini kerana balasan dosa ku Ya Allah, maka ampunkanlah aku. Jika bebanan berat amanah dan kesukaran hidup yang kau hidangkan untukku ini adalah kerana ujian ke atas ku Ya Allah, maka kau tingkatkanlah ketabahanku untuk menempuh ujian yang mendatang ini...” lidah ku lembut menuturkan doa ini, selesai solat Isyakku yang lewat ditunaikan. Aku baru sahaja pulang dari perbincangan panjang bersama teman-teman seperjuangan tentang halatuju dan perancangan untuk menjalankan aktiviti dakwah dengan lebih berkesan.

Ya, aku kini berada dalam situasi yang agak menekan jiwa dengan kesukaran, kesibukan dan keutamaan yang perlu aku jalankan. Usaha untuk menggerakkan 2 atau 3 organisasi secara serentak dengan cabaran yang dihadapi amat berbeza adalah begitu sukar, menyibukkan serta susah untuk membuat pertimbangan yang mana harus diberikan keutamaan.

Tidak dinafikan, zaman kekalutan ini pernah dilalui oleh sesiapa sahaja yang bergelar lelaki, suami, ayah dan bos atau pengerusi. Ia amat memerlukan ketenangan, ketabahan, kecekalan serta kecekapan dalam memastikan setiap yang diamanahkan dilaksanakan dengan sebaik mungkin. Pada diri aku sendiri, tidaklah semahir yang disebutkan. Tetapi... aku sedang berusaha ke arahnya.

Atas keperluan itu, setiap hariku sentiasa dipenuhi dengan wawasan. Wawasan yang disusun dan dtetapkan berdasarkan keperluan dan kepentingan semasa. Wawasan jika disebutkan secara kebiasaannya juga dikenali sebagai cita-cita. Akan tetapi, apabila kita ditanyakan akan apa cita-cita kita, yang disebutkan kebanyakan manusia atau orang adalah apa yang ingin mereka kecapi atau ‘what do you want to be?’

Inilah momentum kerja atau motivasi yang wujud dalam diri kita melalui wawasan dan cita-cita. Apa yang pasti, cita-cita yang kita bayangkan ‘what do you want to be?’ pasti akan ada soalan susulannya seperti ‘so, what do you wan to do, to be a...?’ dan jawapan kepada soalan itu adalah melalui apa yang kita lakukan setiap hari. Bayangkan jika cita-cita kita untuk menjadi ahli syurga, jadi apa yang kita akan buat untuk menjadi ahli syurga? Dek kerana itulah disebutkan dalam hadis tentang kepentingan niat dan setiap amal bermula dengan niat. Baginda Rasulullah s.a.w. juga mengajarkan kita tentang hari ini mesti lebih baik dari semalam.

Kehadiran wawasan dalam diri kita setiap hari merupakan suatu matlamat jangkamasa pendek yang kita tetapkan untuk melakukan kerja-kerja dengan lebih berkesan. Ia juga adalah sebahagian isi penting dalam merealisasikan cita-cita besar dan utama kita semua. Apabila tiada hari ini, pasti tidak akan ada esok, dan adanya hari ini, kerana dengan izin Allah telah menjadi sejarah hari semalam.

Amanah yang dibebankan di atas pundakku menjadikan aku berdiri dan menghadapi hari-hari ku dengan lebih berwawasan. Setiap kali malam, terasa sayang untuk dihabiskan hanya dengan tidur, tetapi apabila hari siang seolah-oleh begitu cepat masa berlalu. Masa tidak akan menunggu kita. Masa itu emas bak kata usahawan di sana sini, namun masa juga ibarat pedang, ia boleh membunuh jika tidak digunakan sebaik mungkin.

Sebagai Muslim yang tetap imannya kepada Allah, kita harus mempunyai persiapan untuk melalui hari esok, walaupun ia mungkin tiada untuk kita. Firman Allah s.w.t. di dalam surah Ali Imran ayat 29 berbunyi;

“Katakanlah (Wahai Muhammad): "Jika kamu sembunyikan apa yang ada dalam dada kamu atau kamu melahirkannya, nescaya Allah mengetahuinya; dan Dia mengetahui segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Dan Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu” (Ali-Imran: 29)


Apa sahaja niat kita untuk melakukan kebaikan, maka Allah akan sediakan pahala untuknya walaupun ia tidak dilaksanakan. Ia sesuai dengan sebuah hadis yang berbunyi,

“Niat seseorang itu lebih baik dari amalannya”


Maksud hadis ini adalah, niat berbuat baik itu ada pahalanya jika untuk melaksanakannya terdapat halangan yang besar yang tidak menyebabkan kita tidak mampu melakukannya. Impak hadis menjadikan cita-cita dan wawasan yang kita tanamkan untuk hari esok amat berharga dan perlu dilakukan sentiasa. Ia suatu dorongan dan mestilah diiringi dengan kepercayaan ‘InsyaAllah’. Riwayat hadis yang lain juga menyebutkan yang bermaksud;

“Sesungguhnya Allah Ta'ala itu tidak melihat kepada tubuh-tubuhmu, tidak pula kepada bentuk rupamu, tetapi Dia melihat kepada hati-hatimu sekalian" (Hadis Riwayat Muslim)


Maka, rancanglah dan pasanglah niat untuk membuat kebaikan pada keesokan hari kita. Ia adalah wawasan yang mendorong kita untuk menjadi lebih baik disamping kelebihan merencana hidup dengan lebih berkesan. Jika tidak kesampaian kerana ajal, maka redhalah. Sesungguhnya kita ini adalah khalifah yang memikul amanah pada masa yang sama hamba yang wajib berserah.

Dari Abul Abbas, iaitu Abdullah bin Abbas bin Abdul Muththalib r.a. dari Rasulullah s.a.w. dalam suatu uraian yang diceritakan dari Allah s.w.t. atau lebih dikenali sebagai Hadis Qudsi Baginda bersabda;

"Sesungguhnya Allah Ta'ala itu mencatat semua kebaikan dan keburukan, kemudian menerangkan yang sedemikian itu (yakni mana-mana yang termasuk hasanah dan mana-mana yang termasuk sayyiah). Maka barangsiapa yang berkehendak mengerjakan kebaikan, kemudian tidak jadi melakukannya, maka dicatatlah oleh Allah yang Maha Suci dan Tinggi sebagai suatu kebaikan yang sempurna di sisi-Nya, dan barangsiapa berkehendak mengerjakan kebaikan itu kemudian jadi melakukannya, maka dicatatlah oleh Allah sebagai sepuluh kebaikan di sisi-Nya, sampai menjadi tujuh ratus kali ganda, bahkan dapat sampai menjadi berganda-ganda yang amat banyak sekali. Selanjutnya barangsiapa yang berkehendak mengerjakan keburukan kemudian tidak jadi melakukannya maka dicatatlah oleh Allah Ta'ala sebagai suatu kebaikan yang sempurna di sisi-Nya dan barangsiapa yang berkehendak mengerjakan keburukan itu kemudian jadi melakukannya, maka dicatatlah oleh Allah Ta'ala sebagai satu keburukan saja di sisi-Nya." (Muttafaq 'alaih)


Bersamalah kita TUNE diri kita.


1.16 pagi
11 Oktober 2010
Rumah PKNS, Kuala Selangor


Penulis juga adalah;
Perunding Utama Latihan dan Motivasi IQ Class Management (http://iqclassmanagement.blogspot.com)
Bendahari Agung Briged Bakti Malaysia (BBM)
Setiausaha ABIM Cawangan Negeri Selangor (http://abimselangor.blogspot.com)
YDP ABIM Cawangan Kuala Selangor (http://abimdks.blogspot.com)


No comments: