USRAH SISMA 02; JALAN DAKWAH, SATU PENCARIAN SEMULA...


Perjalananku pada hari Rabu yang lalu memberikan pelbagai impak dalam sanubari dan pemikiranku. Selepas menghantar isteriku ke UiTM, aku bergegas ke WISMA MAIS Seksyen 3 untuk bersama adik-adik ku berusrah dan berfikir tentang peranan diri peribadi terhadap amanah yang diberikan Allah kepada kami.

Pertemuan memperlihatkan cuma kelibat Azali dan tiada yang lain. 'Jom kita lepak kedai makan' kataku. Perasaan hampa datang, tetapi ku katakan pada hati, jika inilah punca segala kesedihan hari ini, sepatutnya Nabi lebih bersedih kerana usaha dakwah baginda bertahun-tahun hanya menghasil 10 orang sahaja. Teruskan kata hatiku kerana perjalanan dakwah ini adalah suatu jalan yang panjang dan pasti amat menyesakkan.

Meja perbincangan mula dibuka bersama. Masing-masing memulakan cerita, apabila aku bercakap Azali dengar dan begitulah keadaannya buat beberapa ketika. Kemudian, tiba Razman dengan berkain sarong naik motorsikal dari Sungai Buloh. Hebat. Hatiku berdetak dan mula memikirkan tentang apa yang berlaku dikalangan adik-adik ku ini. Adik-adik ini datang dalam keadaan seolah-olah tidak bermaya dan sudah habis berbuat.

Perbincangan kami makin rancak apabila dalam pusingan yang terakhir Shafezan sampai dari pejabatnya yang tidak jauh dari tempat kami 'melepak' dan berbincang. "Kata ada usrah" pekik Shafezan. "Sejak bila pulak usrah kena rigid kat mana-mana" balas ku. Satu demi satu cerita aku dengar tentang adik-adik ini. Rakan-rakan mereka yang semakin hanyut dengan perasaan cinta dan kasih sayang. Rakan-rakan mereka semakin hanyut dengan iman yang keluar masuk. Bukan lagi turun naik.

Apa yang aku fahami, apabila sebuah organisasi yang menggelarkan diri mereka gerakan Islam, tetapi halatuju mereka bukan Allah, tugas-tugas mereka bukan menjadi rahmatan lil 'alamin, maka mereka telah tersimpang dan perlu dipanggil kembali. Mereka dah salah jalan. Aku ketuk meja, bercakap dengan nada yang keras tanda bersungguh. "Fikirkan apa yang kita perlu buat?" Aku pun tidak pasti. Sayangkah aku lagi pada adik-adik? Apa yang perlu dibuat? Sehingga hari ini aku masih berfikir lagi. Aku banyak berdosa dengan mereka, aku banyak melakukan kecuaian dalam mendidik mereka. Aku alpa dan terlalu bersangka baik pada apa yang aku perkatakan. Aku tidak letakkan mereka bersama Allah dijiwa mereka. Salah aku sebab melupakan tugas membimbing mereka. Adakah sekarang ia terlambat atau inikah cabaran yang Allah sediakan untuk aku?

Hanya Allah yang Maha Mengetahui sama ada ia lambat atau cepat. Apa yang pastinya, Allah berikan ruang untuk aku berbuat. Memperingatkan. Allah masih beri aku ruang untuk merasai kehangatan dalam menyelamatkan iman. Allah masih biarkan aku hidup untuk memperbanyakkan amal Islam ini. Maka kata ku kepada diri ku,

Teruskan... Inilah jalan pilihannya.
Jalan yang didahului oleh para Nabi dan Rasul.

Teruskan... Pedulikan dunia semakin laju dan seolah-olah meninggalkan.
Rakan-rakan yang nampaknya semakin aman dengan kehidupan.
Keluarga ku yang ku rasakan semakin diabaikan.
Harta ku cari yang seakan-akan hilang hanya dihabiskan untuk kehidupan.

Teruskan... Kehidupan insan di bawah ketentuan Tuhan.
Berusaha dan bertawakkallah hanya kepada Tuhan.
Dia Menentukan segala jawapan.
Berdoalah...

Aku hanya mengharapkan bantuan dari Allah dan aku perlu mula berdoa dan teruslah berbuat selagi terdaya. ABIM pilihan jalan ku untuk sampai ke syurga mu Ya Allah. Keutamaan ku adalah Allah dan agamamu... Aku pohon pada mu Ya Allah, matikanlah aku dalan Husnul Khatimah. Terlalu kerdil aku rasakan untuk mendapat kelayakan ini, tetapi tiada yang lebih bahagia dari itu. Berilah aku kekuatan Ya Allah...

No comments: