MARHABAN YA RAMADHAN


Ketibaan Ramadhan adalah suatu yang dinantikan oleh setiap Muslim dan Mukmin. Ia merupakan bulan yang paling istimewa di dalam kalendar Hijrah. Petikan kata-kata Badiuzzaman Syed Nursi, beliau menggambarkan Ramadhan benar-benar memberikan pulangan yang besar dan ibarat pasar untuk dagangan ke akhirat. Ia juga diperkaitkan seperti tanah yang subur untuk bercucuk tanam menuju ke sana. Perbuatan yang hidup dan cergas di dalam bulan ini dikiaskan seperti hujan April yang turun pada musim bunga. Bulan ini juga merupakan festival yang amat mulia bagi orang-orang yang mengabdikan diri kepada tuhannya. Keistimewaan Ramadhan ini lebih jelas dengan turun bersamanya perintah Allah s.w.t untuk berpuasa sebagaimana firmannya di dalam Al-Quran;

“Wahai orang-orang Yang beriman! kamu Diwajibkan berpuasa sebagaimana Diwajibkan atas orang-orang Yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.” (Al-Baqarah: 183)

Berpuasa di bulan Ramadhan adalah rukun Islam ketiga. Perlaksanaannya adalah wajib bagi mereka yang berupaya dan cukup umurnya. Berpuasa bermaksud menahan lapar dan dahaga bermula dari terbit fajar sehingga terbenamnya matahari. Berpuasa akan menjadi lebih bermakna apabila mata, hati, fikiran dan semua organ lain juga turut berpuasa.


BERMULANYA RAMADHAN

Kedatangan Ramadhan sudah mula kita rasai apabila melalui 2 bulan sebelumnya iaitu Rejab dan Syaaban. Ia sebagai peringatan dan pesanan agar membuat persiapan menyambut bulan yang mulia ini. Kita juga sering berdoa “Ya Allah berkatilah kami di bulan Rejab dan Sya’ban dan sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan” . Ini menunjukkan, Ramadhan yang sampai kepada kita hari ini telah disepadukan dengan niat yang lebih awal seawal 2 bulan yang lalu. Antara kelebihan Ramadhan ada disebutkan Nabi Muhammad s.a.w yang bermaksud;

“Sesungguhnya telah hadir bulan Ramadhan, bulan berkat, Allah telah mewajibkan ke atas kamu berpuasa, dibukakan pintu-pintu syurga, ditutup rapat pintu neraka dan ditambat para syaitan, Di bulan ini terdapat satu malam yang terbaik dari seribu bulan. Sesiapa yang tidak berusaha mendapatkan kebaikan-kebaikannya sesungguhnya dia rugi.”
(Hadis riwayat Ahmad dan An-Nisai)

Apa yang menjadi keutamaan Ramadhan adalah mendidik nafsu untuk menjadi lebih baik, sabar dan sentiasa menyerah diri kepada Allah s.w.t. Bagaimana dengan persiapan kita dengan Ramadhan? Lebih banyak berbelanja atau bersederhana? Inilah yang menjadi usaha besar dalam bulan Ramadhan. Kita di Malaysia, Ramadhan ini dibanjiri dengan bazar dan pasar Ramadhan yang menyajikan pelbagai makanan dan pilihan. Ia amat mencabar nafsu kita. Sabda Nabi Muhammad s.a.w yang bermaksud;

"Janganlah kamu mendahului Ramadhan dengan berpuasa sehari atau dua hari sebelumnya, kecuali seseorang yang telah membiasakan diri berpuasa sunat, maka ia dibolehkan berpuasa." (HR Tujuh Ahli Hadith)

Tetapi hadith ini tidak menghalang bagi mereka yang kerapkali melakukan puasa sunat. Ada sebahagian mereka berpendapat, puasa sunat sebelum tibanya Ramadhan adalah sebagai satu penghormatan tetapi ia tidak diterima oleh Baginda Rasulullah s.a.w dan amat ditegah sekali.

"Barangsiapa tidak membulatkan niatnya berpuasa sebelum fajar (subuh), maka tidak ada puasa baginya."
(HR Ahmad & Ashabus Sunan)

Sebagai permulaan Ramadhan, ia haruslah datang dengan niat untuk berpuasa. Ada segelintir umat hari ini, apabila tiba berpuasa, mereka terus berfikir bagaimana boleh mengelakkan diri dari berpuasa. Terdapat 2 cara untuk berniat puasa iaitu;

pertama, berniat setiap malam sebelum datangnya waktu Subuh (seseorang yang berkeinginan untuk berpuasa, wajib menyatakan niatnya) dan;

kedua berniat pada awal bulan Ramadhan sebelum datangnya waktu Subuh (seseorang yang ingin berpuasa pada bulan tersebut, wajib menyatakan niatnya untuk berpuasa selama satu bulan Ramadhan).


EMPAT TUNTUTAN RAMADHAN

Terdapat 4 perkara yang digariskan oleh Rasulullah s.a.w yang menjadi tuntutan memenuhi kehadiran Ramadhan yang dimuliakan.

Melazimkan bacaan kalimah taiyibah.
Kalimah Taiyibah yang dimaksudkan adalah sebutan tahlil atau Lailahaillallah. Sebagaimana yang disebutkan kepada Nabi Musa oleh Allah s.w.t tentang permintaannya untuk mengangati Allah, berkata Allah kepada Nabi Musa, "Wahai Musa, jika ketujuh-tujuh langit dan bumi dan semua yang terkandung di dalamnya kecuali Aku diletakkan ke atas sebelah dacing dan kalimah ini pada sebelah yang lain, kalimah ini lebih berat lagi daripada segala sesuatu."

Beristighfar.
Ibnu Abbas r.a berkata, Rasulullah s.a.w bersabda; “Sesiapa yang konsisten beristighfar, Allah akan memberikan jalan penyelesaian kepada setiap masalahnya, dan ketenangan daripada kesusahan, dan Allah memberikannya rezeki yang tidak terkira banyaknya.” (HR Abu Daud)

Memohon memasuki jannah dan berlindung dengan-Nya daripada neraka jahannam.
Inilah kejayaan terbesar bagi seorang Muslim apabila dijanjikan kebebasan dari seksaan neraka dan sudah tentulah tempatnya di syurga. Kejayaan yang memerlukan pengorbanan, kesabaran dan istiqamah dalam melaksanakan tanggungjawab sebagai seorang Muslim.


SAHUR, IFTAR DAN KURMA

Perbezaan ketara puasa yang dilakukan oleh Muslim dan mereka yang lain adalah pada sahurnya.

“Sahurlah kamu kerana dalam sahur itu ada berkat.”
(HR Bukhari dan Muslim)

Sahur ialah makan sebelum waktu imsak sebagai keperluan mendapatkan sedikit tenaga dari makanan yang diambil. Namun kita tidak digalakkan mengambil makanan terlalu sedikit atau terlalu berlebihan.

Abu Hurairah ra berkata, “Sabda Rasulullah SAW: Sebaik-baik makanan sahur bagi
orang mukmin adalah kurma.”
(HR Ibnu Hibban & Baihaqi)

Keperluan dan kepentingan bersahur sama juga dengan iftarnya.

"Manusia akan sentiasa berada dalam kebaikan selama ia menyegerakan dalam berbuka."
(HR Bukhari Muslim)

"Apabila makanan telah dihidangkan, maka dahulukanlah makan daripada solat Maghrib dan janganlah kamu tergesa-gesa ketika makan makanan malam kamu."
(HR Bukhari Muslim)

Peringatan Baginda Rasulullah s.a.w ini jelas menunjukkan keutamaan dalam berbuka. Namun, usahlah kita berbuat demikian sehinggakan melewati waktu solat Maghrib. Ia perlu dikawal dan diperingatkan dengan cara yang terbaik dan berkesan. Ada sebahagian kita lebih mudah untuk berbuka sedikit pada kadar keperluan, solat Maghrib dan sambung menjamu makanan selepasnya. Ia adalah bergantung kepada kebiasaan dan kesesuaian. Iringilah makanan itu dengan doa. Menurut Imam An-Nawawi, tiada doa yang sahih yang dicatatkan bahkan apasa sahaja doa boleh dibacakan apabila berhadapan dengan rezeki Allah s.w.t.

Semoga awal Ramadhan ini memberikan kita peluang dan kelapangan dalam melakukan dan mendapatkan sebanyak pahala yang mungkin. Berniatlah dan berazamlah kita untuk mencari malam yang terbaik (Lailatul Qadr) dengan melakukan amalah dan ibadah dengan ikhlas dan istiqamah. Semoga Ramadhan ini yang terbaik untuk kita semua.




12 Ogos 2010
Kuala Selangor, Selangor Darul Ehsan

No comments: