TIDAK MUDAH UNTUK MENJADI CONTOH


Oleh: Kamarul Azami bin Mohd Zaini
untuk Bengkel Pemantapan Pembimbing Rakan Sebaya
Sekolah Menengah Sains Kuala Selangor
27 Julai 2010

Generasi terdahulu telah lama merintis perjalanan hidup manusia, dari zaman ke zaman, abad ke abad, tahun ke tahun. Tidaklah timbul di dalam hati dan jiwa mereka, jika dipersembahkan apa sahaja yang dibentangkan oleh generasi mereka itu untuk dijadikan contoh atau rujukan sehingga hari ini. Bahkan setiap apa yang dilakukan oleh wira-wira generasi tersebut bukan untuk memenuhi permintaan ataupun kemasyhuran, tetapi hanyalah semata-mata kerana ia merupakan suatu keperluan bahkan pengorbanan yang disulamkan dengan keikhlasan.

Jika kita telusuri perjalanan generasi terdahulu ini pasti kita akan sedar betapa murninya niat mereka untuk memastikan generasi penyambung mereka mendapat kemudahan, keselesaan, keamanan serta diberikan apa sahaja yang mereka perlukan. Pemikiran generasi terdahulu ini adalah suatu dorongan hasil dari keperluan setempat yang mendesak dengan perang di sana-sini, pertumpahan darah dan pertelingkahan yang memerlukan pendamaian dan jalan penyelesaian. Berbeza dengan kita pada hari ini semuanya telah tersedia. Kemudahan dan kesenangan ini menyebabkan kita sudah mula hilang tumpuan serta mula berjinak-jinak dengan sikap, perangai serta peribadi kurang menyenangkan.

Maka, di manakah ketokohan ini? Di manakah lagi contoh-contoh baru pada hari ini? Kehilangan contoh akhirnya menjadikan generasi muda dan baru ini semakin mundur, lemah dan tidak ada lagi semangat juang di dalam kehidupan mereka. Mereka hanya bergantung kepada apa yang disediakan untuk mereka tetapi tidak berusaha untuk membangunkannya secara berdiri sendiri. Mengapakah contoh ini hilang? Adakah generasi kini tidak boleh dicontohi?

Menjadi contoh adalah sesuatu yang membanggakan, tetapi untuk menjadi contoh ia tidaklah semudah yang kita sangkakan. Ramai dikalangan generasi kini yang lebih banyak berkata-kata dari berbuat bersama. Dalam erti yang lebih mudah, untuk menjadi contoh bukan hanya dengan bercakap tetapi dengan perbuatan. Apabila dilihat sesuatu kebaikan, janganlah hanya disampaikan kepada orang lain tentang berita gembira itu sebaliknya, buatlah dan ajaklah orang lain berbuat sama. Ada juga dikalangan generasi hari ini apabila yang baik dibuat bersendirian agar mendapat nama dan kemasyhuran. Ini mesti dielakkan.

Tidak lupa juga kepada mereka yang sering menyalahkan orang lain dan menuding jari mereka. Generasi hari ini amat suka mencari kesalahan orang lain berbanding mengkoreksi diri sendiri. Pembinaan generasi dan diri secara individu akan gagal jika kita hanya mahu mengkritik tetapi tidak boleh dikritik. Usahlah kita gusar dengan teguran, kerana ia menyebabkan kita tidak lupa, tetapi sebaliknya jika kita sentiasa menerima pujian, kita akan lalai dan alpa dengan kemasyhuran dan kata-kata manis manusia.

Dahulukanlah diri kita dalam apa jua perkara kebaikan. Apa yang kerapkali berlaku, kita biarkan orang lain yang berbuat baik, kita hanya duduk dibelakang dan bertepuk tangan. Apa puncanya? Tidak mahu bersusah payah dan tidak mahu menyesakkan fikiran. Kita buat sahaja yang kita mampu dan jangan susahkan diri untuk orang lain. Bagaimanalah generasi hari ini akan dapat menjadi contoh jika pemikiran yang terbentuk adalah berdasarkan 3 sebab utama di atas?

Maka, untuk menjadi generasi yang terbaik, binalah diri kita dengan cara yang baik dan berkesan. Pesan Nabi Muhammad s.a.w, manusia yang terbaik adalah manusia yang banyak memberi manfaat kepada orang lain. Memanglah, tidak mudah untuk menjadi contoh kepada orang lain tetapi tiada salahnya untuk kita berusaha ke arahnya. Jadikanlah diri kita berkesan untuk keluarga, rakan-rakan dan persekitaran kita. Jadilah manusia yang berfungsi di atas dunia ini.

No comments: