TETAPKAN HATI UNTUK BERJALAN


Alhamdulillah... keberkatan turun pada pagi yang indah ini. Hujan semenjak subuh menjadikan cuaca pagi ini cukup aman dan senang jiwa di Kuala Selangor. Sebagaimana kebiasaannya, aku menjalankan tanggungjawab menghantar anak buah ku ke sekolah. Ketika perjalanan, aku pesan padanya, "Hari ni, pak ngah amik Afwa balik sekolah, petang pun pak ngah hantar ngan ambik Afwa ye..." Pesanan ringkas ini tidak lain bertujuan untuk merencanakan perjalanan hidupnya agar bermakna setiap hari.

Sebaik mungkin, aku berusaha untuk memperlihatkan contoh dan teladan yang baik untuknya serta untuk isteriku. Begitu juga untuk mereka yang melihat ku. Alangkah sukarnya untuk menjadi orang yang boleh dicontohi sebagaimana Rasulullah dan para sahabatnya. Amanah Allah terhadap agama ini cukup menguji diri untuk terus kekal menjadi hambanya yang dikasihi.

Apabila aku bergerak untuk menambil anak buah ku... si anak ini menangis bila naik kereta. Maka aku bertanya, "Kenapa Afwa menangis?". "Cikgu denda balik lambat" jawabnya sedih. Aku tersenyum dan bermacam perkara yang aku fikirkan di dalam perjalanan pulang. Inilah konflik yang harus didepani oleh anak-anak seusia ini. Cabaran itu padanya besar kerana tidak memahami. Bagi kita yang dewasa, biasalah, anak, nakal, begitu sinonim.

Namun, aku rasakan, ramai ibu bapa pula yang buat-buat tidak faham akan keadaan ini. Mereka pula yang pergi jumpa cikgu, kalau setakat bertanya tu tak apa lah, tapi, kadang-kadang menyerang cikgu tanpa usul periksa. Balik dari sekolah petang pula, anak buah ku menangis lagi... kali ini, lagi kuat esakkannya. "Kenapa?" tanyaku. "Kawan tak nak kawan Afwa" sambil menangis, meleleh airmatanya... Aku tak boleh tengok budak-budak ni menangis macam tu... jadi sedih jugak...

Balik ke rumah, dia terus murung dan bercerita dengan neneknya. Aku terus mencari jawapan yang sesuai untuknya. Pesanku padanya; "Kalau Afwa buat salah, Afwa kena mintak maaf, tapi kalau Afwa tak salah, Afwa tak perlu risau, sebab Allah akan hantar lebih ramai kawan yang lebih baik untuk Afwa" Betul ke tidak pesan aku itu, aku sendiri tidak pasti... tetapi itu yang terbaik aku dapat fikirkan. Tetapi kemurungannya masih sama, cuma sedikit rasa lega mungkin dalam hatinya.

Rumit juga dalam membesarkan anak-anak sebegini, bijak, bertenaga, kreatif dan sentiasa ingin tahu. Inilah jalan yang perlu aku lalui dan terus jalani buat masa ini. Tiada pilihan bahkan bebanan dan amanah. Anak ini adalah amanah Allah, dan aku ni pula ditambah dengan amanah ibu dan ayahnya... Aku harus tentukan yang terbaik untuknya. Bak kata ustaz Halim, "Kita kena plan kehidupan dan masa depan anak-anak kita..." Aku ingat pesan itu dan aku berusaha ke arahnya. Semoga diberkati Allah dan ditetapkan hati untuk terus berjalan.

No comments: