NAIK TURUNNYA IMAN

“Iman adalah mutiara
Di dalam hati manusia
Yang meyakini Allah
Maha Esa, Maha Kuasa”

Begitulah kata-kata indah yang diungkapkan di dalam sebuah lagu dendangan kumpulan Raihan tidak lama dulu. Iman itu satu keindahan pada diri manusia. Ia ibarat mutiara yang cantik, yang tersimpan di dasar lautan. Untuk memilikinya, tidaklah semudah yang disangka. Namun, iman di dalam diri manusia ini juga diiibaratkan seperti air dilautan, ada pasang dan ada surutnya. Begitulah di dalam sabda Nabi Muhammad s.a.w yang bermaksud;
"Iman itu kadang naik kadang turun, maka perbaharuilah iman kalian dengan LAILAHAILLALLAH." (HR Ibn Hibban)

Amat jelas di dalam hadis ini, Rasulullah s.a.w sendiri menyedari dan mengakui bahawa iman itu ada naik dan ada turunnya. Maka baginda mengingatkan kita agar memelihara iman ini, supaya tidak terlalu rendah apabila ia menurun dan tidak berlaku keruntuhan iman yang drastik. Mari kita bayangkan, sekiranya berlaku penyusutan ke dalaman air dilautan yang drastik, air dilautan semakin kekeringan, apa yang akan berlaku kepada masyarakat dunia ini. Kekalutan dan mungkin juga keresahan kerana iar merupakan sumber penting bagi manusia.

Begitulah juga soal kepentingan iman di dalam diri seorang manusia. Ia amat penting bahkan diperingatkan lagi oleh Umar Ibn Al-Khattab kepada para sahabatnya dengan berkata; “Marilah kita memperbaharui keimanan kita”. Muadz bin Jabal juga pernah memberikan peringatan yang sama dengan berkata; “Marilah duduk bersama kami untuk beriman sesaat”. Apakah kata-kata ini menunjukkan mereka ini tidak beriman?

Sudah tentu tidak sama sekali. Jelas, manusia ini kerapkali disibukkan dengan urusan dunia mereka sehingga kerapkali melupakan atau terlalai dengan perintah dan tanggungjawab yang Allah telah sediakan untuk mereka. Marilah kita sama-sama menginsafi persoalan ini dan pelihara iman kita sebaik mungkin, bukan sekadar memulihara.

Memelihara dan memulihara ini bukanlah tugas mudah tetapi ia tidaklah sukar sekiranya berusaha kuat untuk melakukannya. Pertama, carilah teman, rakan atau sahabat yang terbaik yang sentiasa atau mampu untuk mengingatkan kita tentang apa yang kita lupa. Rakan sebegini tidak ramai, tetapi ada. Apabila kita berbicara dengan rakan-rakan kita, dengarlah dengan mata dan perhatikanlah dengan hati. Nescaya kita akan berjumpa dengan mereka. Jangan segan dan jangan malu untuk meminta nasihat, kerana adalah wajib seorang Muslim memberi nasihat sekiranya diminta.

Kedua, berusahalah menuntut ilmu. Firman Allah s.w.t yang bermaksud;
"Sesungguhnya Allah maha teliti terhadapap apa yang kamu kerjakan." (An-Nur: 53)

Yang terakhir, telaah, fahami dan renungilah, isi kandungan Al-Quran. Firman Allah s.w.t yang bermaksud;

"Katakanlah, Tuhanku menyuruhku berlaku adil. Hadapkanlah wajahmu kepada Allah dan sembahlah dengan mengikhlaskan ibadah semata-mata kepada NYA.” (Al-A'raf: 29)

Haruslah kita sama-sama mengingatkan, bukan sekadar memulihara bahkan haruslah iman kita ini dipelihara, maka jauhilah perkara yang boleh menyebabkan iman kita surut dan menjadi menurun. Ia sudah pastilah maksiat. Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud;

"Sesungguhnya, jika seorang Muslim membuat dosa, maka terjadilah pada hatinya satu bintik hitam. Jika ia bertaubat dan meninggalkan perbuatan itu, maka bersihlah kembali hatinya. Jika tidak bertaubat dan berterusan dosanya itu maka bertambah banyaklah bintik hitam itu sehingga tertutup hatinya. Itulah ron (warna hitam) yang disebutkan di dalam Al-Quran."

Marilah bersama kita memperbaiki iman kita. Semoga memberi manfaat dan kebaikan kita bersama. TUNE diri kita.




*Sumber bacaan dari Majalah Ujang 382

1 comment:

a.K.u said...

Mohon izin untuk copy ya...