Fahamilah Kehidupan Dunia

Kita semua sedar dan mengetahui bahawasanya kehidupan dunia ini adalah kehidupan yang tiada apa-apa berbanding kehidupan di akhirat. Sentiasa dapat kita dengari, mereka yang esntiasa mengingatkan kita bahawa kehidupan ini adalah sesuatu yang fana’ sifatnya atau juga lebih mudah difahami sebagai sementara. Gambaran Allah s.w.t amat jelas di dalam firman-NYA yang bermaksud;

“Sesungguhnya bandingan kehidupan dunia hanyalah seperti air hujan yang Kami turunkan dari langit, lalu (tumbuhlah dengan suburnya) tanaman-tanaman di bumi dari jenis-jenis yang dimakan oleh manusia dan binatang - bercampur-aduk dan berpaut-pautan (pokok-pokok dan pohonnya) dengan sebab air itu hingga apabila bumi itu lengkap sempurna dengan keindahannya dan berhias (dengan bunga-bungaan yang berwarna-warni), dan penduduknya pun menyangka bahawa mereka dapat berbagai-bagai tanaman serta menguasainya (mengambil hasilnya) datanglah perintah Kami menimpakannya dengan bencana pada waktu malam atau pada siang hari lalu Kami jadikan dia hancur-lebur, seolah-olah ia tidak ada sebelum itu. Demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat keterangan Kami satu persatu bagi kaum yang mahu berfikir (dan mengambil iktibar daripadanya).” (Yunus: 24)

Apa yang nyata di dalam firman-NYA, Yang Maha Pencipta menggambarkan bahawa kehidupan manusia ini adalah diumpamakan seperti air hujan yang diturunkan. Oleh yang demikian, usahlah kita terpedaya dengan kehidupan dunia yang amat sementara. Memang benar, melalui kehidupan, manusia dapat merasai kebahagiaan, ketenangan, keseronokan dan disebalik itu juga, terdapat manusia apabila ditimpakan hujan (kehidupan), ianya menjadi penghalang dan kesukaran bagi mereka.

“Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan; dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir? (Al-An’am: 32)

Inilah kehidupan kita yang sebenar. Inilah kenyataannya. Kehidupan dunia ini adalah nikmat kebahagiaan dan keseronokan yang amat sementara. Bahkan ia bukanlah kehidupan dunia jika amat memudharatkan dan penuh dengan kesengsaraan. Kita lihat sahaja sahabat-sahabat Islam kita yang ditimpa kesusahan dan peperangan, hati mereka, kemahuan dan cita-cita mereka hanyalah untuk mengecapi kebahagiaan di syurga Allah yang kekal abadi. Manakala kita, hidup di negara yang aman dan damai, terus merasakan seolah-olah nikmat yang Allah limpahkan kepada kita ini akan kekal selama-lamanya.

“Dan apa jua (harta benda dan lain-lainnya) yang diberikan kepada kamu, maka adalah ia merupakan kesenangan hidup di dunia dan perhiasannya; dalam pada itu, apa jua yang ada di sisi Allah (yang disediakan untuk orang-orang yang beriman dan taat) adalah ia lebih baik dan lebih kekal; maka mengapa kamu tidak mahu memahaminya? (jika sudah diketahui yang demikian) maka adakah orang yang Kami janjikan kepadanya janji Yang baik (balasan syurga) lalu ia mendapatnya, sama seperti orang yang Kami kurniakan menikmati kesenangan hidup di dunia kemudian ia pada hari kiamat termasuk dalam golongan Yang dibawa (untuk menerima azab neraka)?” (Al-Qashash: 60 – 61)

Marilah kita insafi dan muhasabahkan diri kita semua. Kenangkan kembali janji Allah ini kepada manusia. Mencari keredhaan Allah itu adalah keutamaannya dalam memastikan kehidupan aman dan bahagia yang kekal selamanya. Mati hanyalah sekali dan yang sekali ini adalah perlu dikerjakan agar ia memberikan jalan ke pintu syurga yang kekal. Apabila kita diseksa di neraka Allah kelak, pasti, kita akan mula merasakan dan tertanya-tanya bilakah kita akan mati kerana tidak tertanggungnya beban seksaan Alla itu. Maka ketika itu sedarlah, bahawasanya mati itu sekali dan kehidupan di akhirat yang kekal abadi.

“Dan dikatakan (kepada mereka): "Pada hari ini Kami tidak hiraukan kamu (menderita di dalam azab seksa) sebagaimana kamu tidak hiraukan persediaan untuk menemui hari kamu ini; dan tempat kamu ialah neraka, dan kamu tidak akan beroleh sesiapapun yang dapat memberikan pertolongan. "(Balasan buruk) yang demikian ini ialah kerana kamu telah menjadikan ayat-ayat keterangan Allah sebagai ejek-ejekan, dan kerana kamu telah membiarkan diri kamu diperdayakan oleh kehidupan dunia". Maka pada hari itu mereka tidak akan dikeluarkan dari neraka, dan mereka tidak diberi peluang untuk bertaubat (memperbaiki kesalahannya).” (Al-Jaatsiyah: 34 – 35)

Janganlah kita menunggu sehingga ke akhir keadaan itu kerana ia amat menyiksakan dan amat memedihkan. Allah perintahkan kita sebagai hambanya untuk menjauhi dunia dan usahlah kita meletakkan dunia di dalam jiwa kita kerana ianya hanyalah alat untuk kesenangan dan kemudahan kita di akhirat. Oleh itu, jadikanlah Al-Quran dan Sunnah Nabi sebagai pegangan dan ikutan sepanjang perjalanan kita di dunia ini. Tempuhilah kehidupan dunia ini sebagai wira yang berjaya menewaskan hasutan syaitan dan kerakusan nafsu yang membuak-buak.

“Oleh itu, janganlah engkau (Wahai Muhammad) hiraukan orang yang berpaling dari pengajaran Kami, dan tidak mahu melainkan kehidupan dunia semata-mata. (Kepentingan dunia) itulah sahaja tujuan terakhir dari pengetahuan yang dicapai oleh mereka. Sesungguhnya Tuhanmu, Dia lah jua Yang lebih Mengetahui akan orang yang sesat dari jalannya, dan Dia lah jua Yang lebih Mengetahui akan orang yang mendapat hidayah petunjuk.” (An-Najm: 29 – 30)

Berdoalah agar kita semua menjadi orang yang sentiasa diberikan hidayah dalam menelusuri kehidupan di dunia yang penuh godaan ini. Allah telah menyediakan syurga kemapa manusia. Tetapi perjalanan menuju syurga itu juga telah Allah siapkan dengan segala cabaran, dugaan dan kesukarannya. Allah juga telah mempersiapkan neraka untuk manusia, maka Allah hidangkan perjalanan yang cukup indah, menawan dan menarik untuk mereka. Sekiranya keindahan yang menjadi pilihan, itulah jalan neraka yang menjadi piliha, sekiranya kesukaran yang memerlukan kesabaran dan keredhaan yang menjadi buruan, yakinlah bahawanya syurga pasti menjadi kediaman. TUNE-lah diri kita.

No comments: