SYUKUR - Bahagian 5 (Sabar dan Redha)

Oleh: Kamarul Azami bin Mohd Zaini



Apa yang utama dalam usaha untuk kita mensyukuri nikmat Allah adalah bersabar dengan setiap yang ditentukan Allah kepada kita. Inilah yang diertikan sebagai beriman dengan Qada’ dan Qadar dari Allah. Ramai dari kalangan manusia hari ini tidak berupaya untuk bersabar dengan apa sahaja yang ditimpakan kepadanya baik dari segi kekayaan mahupun kemiskinan. Dari segi kesihatan mahupun kesakitan. Akhirnya, jadilah mereka manusia yang tidak bersyukur.

Firman Allah s.w.t dari surah Luqman ayat 31 yang bermaksud:

“Tidakkah kamu memperhatikan bahwa sesungguhnya kapal itu berlayar di laut dengan nikmat Allah, supaya diperlihatkan-Nya kepadamu sebahagian dari tanda-tanda (kekuasaan)-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi semua orang yang sangat sabar lagi banyak bersyukur.”

Sebagaimana falsafah bagi kehidupan orang-orang Jawa apabila mereka ditimpa kemalangan, pasti mereka akan menyebutkan ‘untung’ dalam bicara mereka. Mungkin dengan falsafah kecil ini, jelas bagaimana umat manusia terdahulu cuba mengubah setiap perkara yang diciptakan dan dijadikan Allah pasti ada kebaikannya untuk manusia. Inilah hikmah dibalik kesabaran manusia itu sendiri.

Apabila sabar dikaitkan dengan syukur, maka, pastinya ia adalah suatu tugasan yang perlu berterusan ataupun istiqamah. Ini membuktikan, menjadi orang bersyukur bermula dengan membina kesabaran dalam setiap apa yang ditempuhi seharian dan membentuk kesabaran lahir dari sifat diri yang istiqamah. Bersyukurlah kerana sifat syukur adalah keuntungan buat diri kita sendiri. Ketahuilah bahawa, Allah adalah Maha Pemberi dan memberikan segala-galanya. Beriman kita kepada-Nya tidak menambah apa-apa pada sisinya juga kufur kita kepada setiap nikmat pemberian-Nya tidak akan mengurangkan apa-apa pada-Nya.

Firman Allah s.w.t di dalam surah An-Naml ayat 40 yang bermaksud:

"Barang siapa yang bersyukur maka hal itu untuk (kebaikan) dirinya sendiri. Dan barang siapa yang ingkar maka sesungguhnya Tuhan itu Maha Kaya dan Maha Mulia."

No comments: