MENJADI ORANG TERKAYA



Ramai sekali dikalangan kita manusia yang hidup, bercita-cita dan mempunyai angan-angan untuk menjadi orang kaya. Apabila kita sebutkan sahaja soal kekayaan, apa yang terlintas dibayangan fikiran kita adalah berkereta mewah, rumah yang besar, kehidupan yang nampak selesa, pakaian yang mahal-mahal, pejabat yang hebat dan segala perkara yang pada hemat kita sebagai manusia kerdil itu hebat.

Oleh sebab itu, timbul pelbagai perasaan dalam kelompok manusia yang mula berasa irihati, tidak senang, meluat dan sebagainya apabila melihat kemudahan, kemewahan dan kesenangan orang lain. Yang mana segala perasaan itu sebenarnya bermula dari nafsu yang tidak pernah padam padanya hasad dengki.

"Himpunlah rasa putus asa terhadap apa-apa yang ada di tangan manusia" (HR Ibnu Majah)

Menurut pendapat Ibnu Mas'ud, manusia ini akan membinasakan dirinya atas 2 perkara iaitu putus asa dan bangga diri. Namun, dalam konteks perbincangan ini, untuk menjadi orang terkaya, putus asa itu perlu dan amat penting untuk digunakan bagi membuang atau menjauhkan keinginan untuk berhasad dengki, irihati atau tidak senang kepada orang lain yang mungkin lebih dari kemampuan diri kita yang sebenar.

Tidak akan wujud kesenangan, kesejahteraan ataupun kemuliaan melainkan dengan izin dan perkenan dari Allah s.w.t. Jika kita mengharapkan apa-apa yang serupa atau lebih baik dari apa yang kejiranan kita atau rakan kita perolehi, nescaya Allah adalah Tuhan yang mengetahui setiap yang terbaik buat hambanya.

Ini jelas membuktikan bahawa kita sebagai manusia tidak pernah bersyukur dengan apa yang ada ditangan kita, bahkan sibuk meminta-minta apa yang tidak sepatutnya menjadi milik kita. Akhirnya, kehidupan kita mula hilang dan terputus keterkaitannya dengan Allah s.w.t. Kehidupan menjadi terumbang-ambing dan hilang arah tuju sebenarnya.

Apa erti sebenar kekayaan adalah dengan meletakkan keyakinan setinggi-tingginya hanya kepada Allah s.w.t. Optimis dengan apa yang Allah berikan buat kita.

"Redhalah dengan apa yang dibahagikan Allah s.w.t untukmu, nescaya engkau menjadi orang yang paling kaya" (HR Tirmidzi)

Redhalah dengan apa yang kita punyai nescaya kitalah manusia terkaya di sisi Allah s.w.t. Keredhaan akan menjadikan diri kita lebih dekat dengan Allah berbanding mereka yang tidak punya sifat redha, sentiasa tamak yang akhirnya menindas dan melakukan banyak kedurjanaan di atas muka bumi ini.

Inilah sebenarnya erti kekayaan dimana, dimata manusia mungkin kita adalah seorang yang miskin atau fakir, tetapi disisi Allah s.w.t kitalah orang terkaya berada di dalam syurga kampung halaman kita bersama.

No comments: