Perjalananku dalam Ramadhan kali ini...



Ramadhan satu nasib tak serupa
Peluangnya sama, natijah berbeza
Ramadhan mereka, gemilang cemerlang
Mukmin berjasa di awal zaman

Ramadhan kami, malam terbuang
Muslim berdosa, di akhir zaman

Mereka gembira kerana kedatanganmu
Kami gembira, kerana pemergianmu


Apakah perasaan kita ketika tibanya Ramadhan, dan pada hari ini setelah memasuki minggu kedua dalam Ramadhan, apakah yang kita rasai? Semakin malas untuk berterawih atau masih mencari kekuatan untuk pergi bertarawih? Semakin jauh masjid dari jiwa kita atau semakin hampir dan terasa rindu akan masjid?


Begitulah yang sentiasa bermain di dalam benak pemikiran ku ini. Ramadhan telah tibu buatku untuk kali ke 28 dan apakah makna Ramadhan buat ku? Aku merasakan banyak kerugian untuk ku dalam aku mendepani dan menghabiskan masa pinjaman yang Allah berikan kepada ku. Telah hampir 28 tahun kehidupan ini dipinjamkan, dan apakah balasan ku di atas pinjaman Mu ini YA ALLAH?


Seawal pagi ini, aku bangun menghadap-Mu Ya Allah, memohon keberkatan yang tidak pernah puas kurasakan sedangkan ia telah terlalu banyak sehingga tidak terhitungkan. Aku memulakan kehidupan hari ini dengan bersahur, solat Subuh berjemaah di masjid dan alhamdulillah, Allah masih sayangkan diri ku dan kita semua dan DIA pasti akan memberikan peringatan dan hidayah-Nya jika kita terus mencarinya.


Selesai solat berjemaah di masjid, dimulakan kuliah subuh oleh seorang ustaz yang bersih mukanya, indah bahasa dan tutur katanya. Dalam kesibukan aku hendak mencari idea apakah yang perlu diterapkan di dalam modul Tahsin Solat untuk program Ihya Un Nahar di PPAK Meru 12 September akan datang, Allah telah memberikan lorongan, hadirnya ustaz ini ke masjid Pekan Kuala Selangor dengan satu idea yang indah serta tidak sabar rasanya untuk diterjemahkan.


Allah Lipat Gandakan Pahala Amalan Kita
Fokus perbincangan masih tidak keluar dari bicara Ramadhan, yang mana di dalamnya terdapat rahmat, keampunan dan terselamat dari api neraka. Setiap hari kita berdoa kepada Allah yang bermaksud:

"Ya Allah Ya Tuhanku, berilah kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka."

Subhanallah, inilah permohonan kita setiap hari samaada di bulan Ramadhan mahupun di bulan-bulan lain. Doa ini aku dan kita semua baca setiap kali menutup doa bacaan selepas solat kita. Maka apabila datang Ramadhan, maka bersabdalah Rasulullah s.a.w bahawasanya, pada awal Ramadhan adalah 'rahmah', dipertengahannya adalah 'maghfirah', dan dipenghujungnya adalah terselamat dari api neraka.

Inilah permohonan kita selama 11 bulan juga, dipermulaan Ramadhan adalah rahmat, iaitu kebaikan di dunia, pertengahannya maghfirah iaitu kebaikan di akhirat dan yang terakhir terselamat dari api neraka dan inilah yang kita pohon selalu pemeliharaan Allah dari siksa api neraka. Allah telah berikan jalannya, adakah kita semua mengejarnya? Marilah kita bersama-sama memohon keampunan dari Allah s.w.t agar semua amalan kita diterima baik di bulan Ramadhan yang mulia ini.


Daripada Shaddad bin Aus berkata: Bahawasanya Rasulullah s.a.w telah bersabda ini adalah penghulu doa keampunan (taubat / istighfar) dan barangsiapa membacanya pada siang hari atau malan dengan keyakinan kemudian mati pada hari itu, dia akan bersama orang-orang ahli Syurga. Hadith riwayat Bukhari.

"Ya Allah, Engkaulah Tuhanku, tiada Tuhan yang berhak ku sembah kecuali Engkau sendiri. Telah Engkau jadikan aku dan aku ini adalah hambaMu dan aku ini sentiasa berada di dalam genggaman dan ketetapanMu. Tidak adalah kesanggupan sedikit juapun padaku, aku berlindung kepada Engkau dari kejahatan-kejahatan yang telah aku lakukan. Aku menyedari akan segala nikmat yang telah Engkau berikan kepadaku dan aku tahu pula akan dosaku, maka ampunilah kiranya aku, kerana sesungguhnya tiadalah yang mengampuni dosaku itu hanya Engkau."


Ramadhan hampir menyempurnakan Islam kita
Pada bulan-bulan biasa, kita melakukan segala ibadah kita seperti biasa sahaja, dan pahalanya Allah berikan juga biasa. Berbanding pada bulan Ramadhan. Tambahan lagi, bulan Ramadhan hampir-hampir melengkapi rukun-rukun Islam kita.


Rukun Islam yang pertama adalah Mengucap 2 kalimah syahadah yang mana kita kerapkali bacakan sekurang-kurangnya 9 kali di dalam solat-solat fardhu kita. Maka di dalam bulan Ramadhan ia digandakan lagi dengan digalakkan bersolat tarawih sepanjang Ramadhan. Maka, syahadah kita ini diperbaharui berkali-kali bagi memastikan ia adalah latihan yang cukup bagi kita untuk menghadapi kematian yang mana akan datang syaitan menghasut dan berusaha untuk mencuri iman kita ketika hampir kita dengan kematian.


Rukun Islam yang kedua adalah mendirikan solat 5 waktu yang mana, pada bulan-bulan biasa juga kita lakukannya, tetapi apabila Ramadhan tiba, Allah ganjarkan kepada manusia mukmin, dengan 70 gandaan bagi setiap yang wajib dan pahala umpama amalan wajib bagi setiap yang disunatkan. SubhanAllah.


Rukun Islam yang ketiga adalah berpuasa di bulan Ramadhan. Pastinya hanya Ramadhanlah yang diterima amalan ini bahkan amalan puasa sunat yang lain tidak akan dapat menyamai keindahan dan kesempurnaan datang bulan yang kesembilah dalam kalendar hijrah ini. Besarkanlah Ramadhan mu dengan sebaik-baiknya. Bertadabbur dengan Al-Quran, perbanyakkan doa dan jadikanlah ia sebagai medan latihan kerohanian yang terunggul. Janganlah kita bercita-cita apabila Ramadhan meninggalkan kita, maka apa yang kita lakukan di dalamnya juga seolah-olah mengikut musimnya sahaja.


Rukun Islam yang keempat adalah berzakat dan ianya adalah wajib dilakukan di dalam bulan Ramadhan bagi zakat fitrah. Indahnya Ramadhan kerana 4 rukun yang menjadi tunjang dan tiang pelengkap bagi Islam kita semuanya terdapat di dalam bulan Ramadhan kecualilah menunaikan haji di Makkatul Mukarramah. Bagi mereka yang bakal menunaikan haji bagi tahun ini dan yang akan datang, manfaatkanlah Ramadhan ini sebaik mungkin semoga apabila tiba musim Haji, dapatlah kita hayatinya dengan sebaik-baiknya.


Aku sentiasa mengharapkan kejayaan dari Ramadhan kali ini membawa tarbiyah besar buat diri dan sesiapa yang ada disisi ku. Moga Allah mengampuni, merahmati dan mengasihi kita semua. Sekian.


5 September 2009 / 15 Ramadhan 1430h

No comments: