BERSIAPLAH MENGHADAPI LAILATUL QADAR



Pada malam Lailatul Qadar, akan dapat kita jumpai di mana sahaja di seluruh dunia. Di dalamnya Allah s.w.t sertakan bersama dengan keberkatan dan rahmat yang sangat besar untuk bertahun-tahun lamanya dengan segala kasih sayang-Nya. Dalam konteks kasih sayang dari Allah s.w.t itu, ia tidaklah bermakna kasih sayang Allah s.w.t semata-mata untuk-Nya tetapi kasih sayang-Nya yang dicurahkan kepada seluruh ummat manusia di dalam kehidupan ini yang dapat dilihat beribadah dan memohon kepada-Nya pada malam Lailatul Qadar. Sebagaimana di dalam hadith yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah dari Anas bin Malik dan Imam Al-Albaani di dalam bukunya Sahih At-Targhib, Rasulullah s.a.w berkata kepada para sahabat apabila hari pertama Ramadhan Kareem tiba:

“Sesungguhnya bulan ini telah menghampiri kamu. Di dalamnya ada satu malam yang mana ia lebih baik dan 1000 bulan, bagi sesiapa yang terlepas pada malam tersebut maka dia telah terlepas seluruh kebaikan dan kepada sesiapa yang terlepas malam tersebut Baginda bersabda lagi: “Tiada siapa yang akan melepaskan malam tersebut kecuali orang-orang yang sangat-sangat rugi.””

Oleh yang demikian, seharusnya kita semua selaku pejuang agama Allah, menunjukkan usaha dan kesungguhan kepada Allah dengan apa yang sepatutnya dilakukan pada malam tersebut. Kita seharusnya bersedia dan melakukan lebih banyak i’tikaaf sekiranya kita mampu di mana-mana masjid atau rumah-rumah Allah di atas muka bumi ini. I’tikaaf adalah bertujuan untuk membebaskan diri kita dari pada apa-apa hubungan kecuali dengan yang Maha Esa. Jadi, apabila kita beri’tikaaf, maka kita haruslah meletakkan diri kita jauh dari kehidupan dunia, dari sebarang gangguan, masalah dan apa sahaja yang berkaitan dengannya, hanya semata-mata untuk berhadapan dengan Allah, sujud dan menyembah dengan penuh rasa kehambaan. Kita juga akan berupaya untuk menjauhkan diri kita dari terlibat dengan aktiviti-aktiviti yang mampu mengurangkan pahala puasa kita seperti mengumpat, mencaci, menipu dan mungkin menyakiti orang lain. Beginilah caranya bagaimana untuk kita memastikan tubuh badan kita ini sihat dan aman dan dapatlah jika diizinkan Allah untuk merasai malam yang sangat besar itu iaitu malam Lailatul Qadar.

Allah akan menjadikan tubuh kita apabila selesai Ramadhan Kareem dengan tubuh yang lebih baik sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w di dalam hadith Abu Hurairah di dalam kitab Sahih bukhari yang bermaksud:

“Baginda s.a.w sentiasa beri’tikaaf pada setiap hari Ramadhan untuk 10 hari tetapi apabila tiba tahun terakhir kehidupan baginda s.a.w, baginda s.a.w melakukan i’tikaaf selama 20 hari.”

Beginilah cara seorang pemimpin agung, kekasih Allah s.w.t serta pejuang agama Allah dan ummatnya membebaskan diri untuk beribadah kepada Allah s.w.t supaya dengan harapan, Allah s.w.t akan menjadikan dirinya (baginda s.a.w) sebagai salah seorang yang akan berdiri pada malam Lailatul Qadar, malam di mana Allah s.w.t akan menurunkan segala keberkatan dan rahmat kepada seluruh hamba-hambanya yang memohon.

Para ulama’ terdahulu sering menyediakan diri mereka pada malam-malam ini dengan cara masing-masing. Ada sebahagian dari mereka yang beri’tikaaf di masjid dan di antara solat Maghrib dan Isyak, mereka akan membersihkan diri (mandi), memakai haruman serta mengenakan pakaian-pakaian yang terbaik dan seterusnya mendirikan solat Isyak berjemaah, berTarawih dan berQiyamullail dalam cara yang terbaik.

Jadi kita seharusnya memastikan kesungguhan kita pada malam-malam tersebut dengan cara untuk memperoleh keredhaan Allah s.w.t dan marilah kita melatih dan menjadikan diri kita sangat kuat pada malam-malam ini. Selain dari membaca Al-Quran pada malam-malam ini, kita juga disarankan dan digalakkan untuk memperbanyakkan doa sebagaimana disebutkan oleh Imam Sufyan ath-Thawri:

“Doa pada malam itu adalah lebih disukai berbanding solat”

Apa yang beliau maksudkan adalah untuk menunjukkan betapa pentingnya doa itu sendiri berbanding solat. Jadi adalah menjadi keperluan kepada kita semua untuk memperbanyakkan berdoa. Sayidatina Aishah bertanya kepada Rasulullah s.a.w:

“Jika aku bertemu Lailatul Qadar apa yang patut aku ungkapkan di dalamnya?”

Sabda Rasulullah s.a.w kepada Sayiditina Aishah:

“Ya Allah, Engkaulah Yang Maha Pengampun dan Engkau Sangat Suka Mengampunkan, jadi ampunkanlah aku.”

اللَّهُمَّ إنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي

Dan ianya juga diriwayatkan oleh Imam Tarmidhi.

Kita sangat-sangat perlu untuk menyambut dan menerima kehadiran malam Lailatul Qadar ini dengan cara yang paling baik. Kita seharunya menjauhkan diri kita dari perkara-perkara yang dapat menghalang kita daripada bertemu dengan malam ini serta berhadapan dengan malam yang indah ini. Kita elakkanlah dari pergaduhan, pertengkaran dan perdebatan yang sia-sia. Lapangkanlah masa dan ketika untuk beribadah kepada Allah walaupun orang lain sibuk untuk berdebat atau berniat menimbulkan kekacauan dan pergaduhan bersama kita, apatah lagi dengan niat mengumpat orang-orang lain. Apa yang terbaik pada waktu ini adalah beribadah, membaca Al-Quran dan berdoalah kepada Allah s.w.t.

No comments: