Kita dan Setiap Hari (Membina Peribadi S.M.A.R.T dalam Kehidupan)

9 Mei 2009. Alhamdulillah, dipanjatkan kesyukuran kepada Allah kerana masih diberikan nafas untuk aku bangun seawal 5.30 pagi. Setiap hari aku berpesan kepada adik-adik dalam ceramah motivasi, bila bangun pagi buat apa yag pertama? Buka mata dahulu, maka mereka pun ketawa kerana terkena dengan seloroh ku.


Pagi ini aku bangun dengan seribu erti. Aku bangun, lalu tersenyum, walaupun kakiku terasa kebas-kebas mungkin kerana kesejukan malam tadi. Alhamdulillah sekali lagi, aku dapat menunaikan solat Subuh dengan baik dan bertenaga pagi ini. Hari ini aku akan ke Shah Alam atas 2 misi penting. Pertama mengiringi isteriku untuk berjuang dengan penanya di dalam dewan peperiksaan UiTM dan kedua, menguruskan Karnival Nasyid Jabatan Belia dan Sukan Negeri Selangor 2009 di Perpustakaan Raja Tun Uda Shah Alam.


Wah, inilah perjalananku hari ini. Setiap hari aku akan disibukkan dengan hal duniaku sehinggakan, hal agama aku lupakan dan aku permudahkan kerana ingin menyelamatkan hal dunia yag sebenarnya hanya singgahan dan tidak seberapa. Aku teringat pesanan, bekerjalah seoalah-oalah kita akan hidup selamanya, dan beribadahlah seolah-olah kita akan mati esoknya. Bekerja bersungguh-sungguh betul, tetapi ibadah? Astaghfirullah, itulah yang aku perlu pertingkatkan. Ya Allah perkukuhkan iman ku Ya Allah.


Apalah aku ini sebagai manusia. Macam-macam kita boleh fikirkan, macam-macam boleh dikata kepada manusia lain, seolah-olah, akulah yang menentukan tahap iman dia. Jatuhkan air muka dan kredibiliti orang. Persoalkan apa yang dibuatnya, tetapi bab ingin lakukannya untuk diri sendiri, alahai, akulah manusia yang paling liat sekali untuk melakukannya.


Aku tergerak untuk menulis pagi ini atas apa yang telah berlaku semalam dan aku memuhasabahkan diri sendiri. Semalam, aku datang ke sekretariat ABIM Selangor untuk membantu apa-apa kerja yang dapat dibantu untuk menguruskan karnival nasyid hari ini. Seronok, bercampur gusar dalam hati. Mengapa kerja-kerja ibadah, kerja berjemaah serta luangan masa begini tidak dapat diberikan rakan-rakan yang lain? Apa yang difikirkan oleh semua orang lain? Adakah aku tidak tergolong sama dengan mereka ini? Aku semakin gusar. Hari-hari mendatang, aku sentiasa memikirkan pelbagai masalah, penat lelah dan kerja yang tidak pernah sudah. Adakah aku telah terpalit dengan kesibukan dunia yang fana ini atau aku berada pada jalan-Nya?


Ya Allah, tunjukkanlah aku kepada jalan yang benar. Setiap hari aku diperingatkan oleh rakan ku Mr. JH. Macam-macam disebutnya, sehinggakan cair otak aku ini berfikir dan cuba menyelami apa yang disebutkan. Dari segi usaha untuk diri, itu serahlah pada orang yang bercakap, tetapi untuk diri aku sendiri, ia amat menggusarkan lagi. Aku tidak berbuat banyak perkara, solat berjemaah tidak setiap waktu dan hari, bermasyarakat tidak setiap hari, menyebutkan yang hak tidak setiap hari, bersabar selalu (khususnya dengan sahabat aku yang 2 orang itu lah) itu pun tidak setiap hari. Tapi lidah ku ini kelu dan tidak upaya untuk menegur, badan aku ini tidak berdaya untuk berbuat, akal aku ini tidak berupaya untuk berfikir hanya kerana aku merasakan diriku ini rendah, kurang dan tidak mampu. Hentikan semua ini.


Semalam perbincangan dan aktiviti bersama disekretariat banyak memberikan aku inspirasi. Yang muda, upaya kreatifnya lebih, inisiatifnya lebih, semangatnya lebih dan segalanya lebih berbanding yang sedikit berumur. Tetapi, apabila yang muda mula merasakan kepenatan, 'kerja banyaklah', pelbagai alasan, 'tak berapa nak anulah' maka adakah kita boleh mengharapkan yang sedikit tua? Tentulah keadaannya akan makin parah. Sebab itu, dikalangan orang yang beribadah, Allah lebih sukakan orang muda yang beribadah.


Setiap hari aku ungkapkan untuk diriku, jangan mudah dengar apa orang kata dan fikirkan yang terbaik untuk semua yang berada dengan aku bukan hanya kepentingan tertentu sahaja. Setiap hari juga aku akan memulakan hari dengan berfikir yang pelbagai. Aku mengharapkan rakan-rakan yang sentiasa memberikan inspirasi kepada ku untuk terus berada di dalam bidang ini. Aku dah terfikir kalau-kalau aku bolehlah bekerja di tempat lain. Sebab apa? Itu mungkin rahsia, dan mungkin rakan-rakan ku ada jawapannya.


Maka setiap hari, inilah yang bermain dibenakku. Esok aku akan ke pejabat lagi, seorang diri. Aku perlu buat pelbagai tanggungjawab lagi. Ya Allah inikah ujiannya atau inikah balasannya kepada dosa-dosa ku yang lalu? Kau ampunkanlah dosa ku Ya Allah...


Setiap hari aku akan mencari jawapan bagi soalan-soalan ini. Kekadang aku bingung, tetapi inilah hakikat kehidupan, setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya dan kitalah yang perlu mencari dan menyelongkari erti tersiratnya. Susahkan? Semalam aku terbaca dalam satu laman blog motivasi Indonesia tentang pernyataan Einstein, "saya tidak lah pandai". Kepandaian Einstein ini rupanya adalah hasil desakan persekitarannya. Menyebabkan dia perlu untuk berbuat sesuatu. Betullah yang macam aku fikir, manusia ini bila dalam keadaan tertekan, ketika itulah dia akan mula menggunakan minda kreatifnya untuk lakukan apa sahaja.


Apa yang aku harapkan, dengan banyaknya soalan-soalan, tugasan-tugasan, akan menjadikan aku ini lebih bijak dan terbuka hati untuk menghadapi hari-hari dengan penuh berstrategi dan bercita-cita tinggi. Berstrategi? Apa strategi aku hari ini? Hmm... Strategi... Kita perlukan strategi untuk kita hidup seharian walaupun hanya untuk beberapa saat sekalipun. Kerana strategi menjadikan kehidupan kita lebih bermakna. Strategi menjadikan hidup kita punya tujuan. Strategi menjadikan hidup kita punya pencapaian, strategi menjadikan kehidupan kita terkawal dan strategi membolehkan kita hidup dengan perancangan.


Jika kita tidak merancang hidup kita, maka pasti Allah akan merancang hidup kita. Jika kia gagal merancang maka kita sebenarnya merancang untuk gagal. Ini bermakna, kegagalanku akan disebabkan oleh diri aku sendiri kerana Allah merancang juga untuk kita agar kita diberikan peringatan. Apabila gagal, itulah peringatan supaya kita tidak gagal kali yang kedua. Apabila perancangan terletak pada kuasa Allah, maka keredhaan kita sebagai manusia berada pada tahap yang paling maksimum. Sama ada kita meneruskan apa yang kita kerjakan atau kita akan berputus asa. Merancanglah dengan bijak. Aku tahu, apa yang aku perlukan adalah keyakinan diri kepada keupayaan diri sendiri. Aku tahu yang benar, maka ungkapkanlah, aku tahu yang patut, maka lakukanlah. Aku hanya perlu perbaiki diriku untuk melihat persekitaran ku berubah. Daya positif dalam diri ku ini akan mampu memberikan setidak-tidaknya kesan positif kepada orang lain dipersekitaran aku. Azam untuk diri ku.


kamyghebat@yahoo.com
Perunding Utama Latihan dan Motivasi IQ Class Management
Exco Pembangunan Insan ABIM Selangor
Yang Di Pertua ABIM Daerah Kuala Selangor

No comments: