Di Sekolah Kebangsaan Taman Melawati



Aku dan Jo bergerak meninggalkan sekretariat PEPIAS pagi itu jam 7.30 pagi, 30 April 2009. Aku ingatkan ceramah bermula jam 8.00 pagi. Kata Jo, pukul 8.30 pagi. Alhamdulillah, Allah permudahkan perjalanan kami. Kami tiba di depan rumah adik Zaki. Dia masih di dalam. Jo ketuk pintu, rupanya dia baru bangun. Aduh. Masalah sikap ni. Sikap terhadap janji dan masa.


Aku dengan Jo meneruskan perjalanan menuju ke sekolah. Kami berhenti minum di Taman Melawati. Alhamdulillah, kami melapik perut sedikit. Sambil-sambil berbincang pelbagai perkara. Termasuklah hal usrah PEPIAS semalamnya. Berborak sampai tak sedar jam sudah menunjukkan jam 8.30 pagi. Kami pun bergegas ke sekolah.


Tiba di sekolah, letakkan kereta dan mula bergerak ke dewan. Seperti biasa, aku tidak melupakan semua keperluan ceramah. Dalam langkahku, berfikir, jika aku tidak persiapkan mental, fokus dan lakukan bersungguh-sungguh mungkin akan jadi sebagaimana semalam. Aku fokuskan minda, senyum dan bersedia.


Ceramah dimulakan lewat sikit, jam 8.40 pagi. Semunya lancar. Pelajar memberikan respon tetapi terfikir dibenakku, pelajar ini telah datang dengan 'mindsets' yang salah. Sebab kain rentang dia terang-terang tulis ponteng sifar. Adus, kesian adik-adik ni. Mungkin dia ras tak senang untuk duduk. Maka, aku perlu bekerja keras lagi.


Ceramah, alhamdulillah tamat tidak lah terlalu terlajak. 10.40 kami tamatkan sesi. Kata Jo, cikgu puji, sampaikan dia nampak aku berpeluh-peluh, dia tanya Jo, tak panas ke Encik Kamarul tu? Berpeluh-peluh dia. Jo jawab selamba, itu 'requirement' cikgu. Kalau nak jadi penceramah dia perlu. Wah! dewa-dewa aku kata. Tapi jauh dalam lubuk hati aku, aku memang sangat bersetuju dengan Jo. Itulah nilai dan pra-syaratnya. Bukan sekadar pandai bercakap, penampilan dan sikap kita juga kena betul.


Aku sampaikan yang terbaik dan cuba untuk perbaiki persembahan aku. Jo kata, cerita aku berterabur, tapi sampai, Zaki pun ingatkan aku cerita-cerita yang aku pernah cerita, tapi aku tak cerita. Zaki pesan, aku kena baca buku subconsious mind. Zero Mind Process dalam ESQ aku kata. Dia kata untuk buat muhasabah perlu ada latihan dan contoh untuk itu, jadi, hasil dari perbincangan sesi ceramah itu kami membuat kesimpulan;

1) perlu disusun semula flow ceramah Motivasi CINTA;
2) belajar tentang minda separa sedar;
3) hadiri program-program yang berkaitan dengan hibnosis atau sebagainya.



Aku bersyukur dikurniakan rakan seganas Jo dan sesibuk Zaki. Mereka punya idea, cita-cita dan semangat yang dapat dikongsikan bersama. Semoga Allah kekalkan mereka bersamaku. Amin.


TUNE-lah diri kita.

No comments: