Sombong dan Takabbur

8 April 2009, perjalanan ku ke Shah Alam hari ini dihiasi dengan perbincangan yang baik di radio IKIM. Sombong dan takabbur. Keduanya merupakan sifat yang amat dimurkai Allah serta dibenci oleh Rasulullah s.a.w.


Firman Allah dalam surah Luqman ayat ke 18 yang bermaksud; "Dan janganlah engkau memalingkan muka-mu kerana memandang rendah kepada manusia dan janganlah engkau berjalan dibumi dengan berlagak sombong, sesungguhnya Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takabbur lagi membangga diri.”


Sifat ini merupakan sifat yang buruk dan akan menjerumuskan kita semua ke dalam kebinasaan dan kerugian yang besar sebagaimana firmah Allah lagi di dalam Al-Quran surah Al-Baqarah ayat 34 yang bermaksud; "Dan ingatlah ketika kami berfirman kepada malaikat,Tunduklah beri hormat kepada Nabi Adam, Lalu mereka sekalianya tunduk memberi hormat melainkan iblis ia enggan dan takabbur dan menjadilah ia dari golongan yang kafir."


Sombong dan takabbur ini samalah ertinya dan tatacaranya sebagaimana berlakunya pengingkaran iblis untuk sujud dan tuntuk kepada Adam sebagaimana yang diperintahkan oleh Allah s.w.t. Sifat sombong ini ertinya ialah merasakan dirinya lebih baik, lebih pandai dan lebih beriman mungkin dari orang lain serta merendah-rendahkan kemampuan orang lain. Hasilnya, mereka merasakan diri mereka tidak dapat ditandingi, sudah cukup dan sangat tinggi berbanding orang lain.


Sifat sombong dan takabbur ini terbahagi kepada 3 bahagian;


1) Sombong kepada Allah s.w.t.

Ini menjadikan kita memalingkan sifat kehambaan kita kepada Allah dengan mendahulukan perkara lain berbanding Allah. Apa sahaja yang diperintahkan diabaikan atau dilengah-lengahkan. Allah itu tidak ada di dalam hati, dan apabila berlaku sesuatu, maka Allah lebih kecil dari hal keduniaannya. Allah lebih kecil dari duitnya, maka apa yang dicari adalah duit tanpa memikirkan keberkatannya. Perempuan lebih besar dari Allah, maka maksiat berlaku tanpa ada sedikit pun rasa gentar di hatinya. Berhati-hatilah kerana, kita hari ini terlalu ramai yang berkata tentang agama, tetapi tidak berbuat apa-apa hal agama.


2) Sombong kepada Rasulullah s.w.t.

Apa sahaja yang dijadikan sunnah Rasulullah dilihat enteng dan tidak diutamakan. Seolah-olah ia tidak memberi makna langsung dalam kehidupan. Sebagai contoh, kata-kata yang biasa diungkapkan seperti "don't judge a book by its cover". Ramai pemuda hari ini berselindung disebalik kata-kata ini semata-mata ingin memperlihatkan bahawa yang tidak kita nampak pada mereka adalah kebaikan sedangkan nabi pernah bersabda bahawa "dalam diri manusia ini ada segumpal darah, jika baik ia maka baiklah seluruh jasadnya, jika buruk ia maka buruklah seluruhnya, dan segumpal darah itu ialah hati". Sunnah Rasul sudah menjadi asing dan malu jika hendak melakukannya.


3) Sombong terhadap sesama manusia.

Terdapat beberapa ciri sombong sesama manusia iaitu;

a) Merasakan diri lebih mulia atau tinggi dari yang lain.
b) Tidak dapat menerima teguran dari orang lain apatah lagi dari orang bawahannya.
c) Tidak suka bergaul dengan orang lain tambahan mereka yang lebih rendah darjat atau pangkat darinya.
d) Suka dipuji dan mengharapkan pujian dalam setiap apa yang dilakukannya.


"Ya Allah, lindungilah kami dari sifat sombong dan takabbur ini kerana ia benar-benar akan membinasakan kami. Ya Allah,

berikanlah kami kekuatan untuk menjaga tutur kata dan perilaku kami supaya sentiasa dalam keadaan baik.

bukakanlah kami ruang untuk bergaul dalam masyarakat tanpa mengira darjat, pangkat dan keturunan. Sebagaimana peribadi Rasulullah saw yang tidak pernah berlaku sombong.

Keikhlas menziarahi sahabat yang ditimpa sakit atau kesusahan, membantu sesiapa saja yang memerlukan pertolongan, memenuhi undangan apabila dijemput sebagaimana diri baginda sendiri yang pernah turut sama membantu umat Islam menggali longkang ketika bersiap sedia hendak menghadapi peperangan khandak.

Tingkatkanlah iman dan takwa kami serta

Takutkan kami akan siksaan dari Ya Allah, amin ya rabbal alamin.



*Artikel asal dari: http://usrahrasahati.blogspot.com/

No comments: