Hayati Kisah Ini

Suatu Hari Yang Syahdu

Pagi itu, meskipun langit telah mulai menguning, burung-burung gurun enggan mengepakkan sayap. Pagi itu, Rasulullah dengan suara terbatas memberi pesanan,”Wahai umatku, kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasih-Nya. Maka taatilah dan bertaqwalah kepadaNya. Ku wariskan dua hal kepada kalian, sunnah dan Al-Quran. Barangsiapa mencintai sunnahku bererti mencintaiku dan kelak orang-orang yang mencintaiku akan bersama-samaku masuk ke syurga”.


Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah yang teduh meratap sahabatnya satu persatu. Abu Bakar meratap mata itu dengan berkaca-kaca, Umar dadanya naik turun menahan nafas dan tangisnya dan Ali menundukkan kepalanya dalam-dalam.


Isyarat itu telah datang, saatnya sudah tiba.”Rasulullah akan meninggalkan kita semua”, desak hati semua sahabat kala itu. Manusia tercinta itu hampir ke penghujung usia dalam menunaikan tugasnya di dunia. Tanda-tanda itu semakin kuat, tatkala Ali dan Fadhal dengan pantas menangkap Rasulullah yang lemah di saat beliau turun dari mimbar. ketika itu, seluruh sahabat yang berada di sana pasti akan menahan detik-detik berlalu, kalau mampu.


Matahari kian meninggi, tapi pintu rumah Rasulullah masih tertutup, di mana Rasulullah sedang terbaring lemah di dalamnya dengan keningnya yang berkeringat dan membasahi pelepah kurma yang menjadi alas tidurnya.


Tiba-tiba di luar pintu terdengar seorang berseru mengucapkan salam.”Bolehkah saya masuk?”tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk.”Maafkanlah, ayahku sedang demam,”kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup pintu. Kemudian dia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membukakan mata lalu bertanya kepada Fatimah,”Siapakah itu wahai anakku?”.”Tak tahulah ayah, seperti baru sekali ini aku melihatnya,”tutur Fatimah lembut .Lalu Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan. Satu persatu bahagian wajahnya seolah-olah hendak dikenang.


“Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malaikat maut,” kata Rasulullah. Fatimah menahan ledakan tangisnya.


Malaikat maut datang menghampiri, tapi Rasulullah bertanya mengapa Jibril tidak ikut serta ? Kemudian dipanggilnya Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia bagi menyambut roh kekasih Allah dan penghulu dunia ini.


“Jibril, jelaskan kepadaku apakah hakku nanti di hadapan Allah”, Tanya Rasulullah dengan suara yang amat lemah.”Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti rohmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu”, kata Jibril. Tetapi itu ternyata tidak membuat Rasulullah lega. Matanya masih penuh kecemasan.”Engkau tidak senang mendengar khabar ini?”Tanya Jibril lagi.”Khabarkan kepadaku, bagaimana nasib umatku kelak ?””Jangan khuatir wahai Rasulullah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku:”Kuharamkan syurga bagi sesiapa sahaja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya”, kata Jibril.

1 comment:

Ciptaan Terhebat said...

Setiap kali aku baca kisah ini, aku menangis dan meratap, Ya Allah, apakah balasan untuk ku kerana tidak menuruti segala amalan sunnah nabi Mu...