Bersama Fasilitator PEPIAS dan ABIM Selangor di SAMT Tengku Ampuan Jamaah



Alhamdulillah, perancangan dan perjalanan pada hari yang dijanjikan berakhir dengan kenangan dan pengalaman yang indah dan tidak dapat dilupakan. Pada 24 April 2009, aku bersama jurulatih PEPIAS iaitu Azali dan Dhila membimbing seramai 14 orang fasilitator PEPIAS yang didatangkan dari pelbagai kampus. Ada yang dari KUIS, Matirk UIAM PJ, dan juga MMC.


Perjalanan kami nampak mudah tetapi penuh liku dan cabarannya juga. Banyak perkara yang perlu diperbaiki dan dijadikan iktibar pda program-program yang mendatang. Sejenak aku berfikir, apakah caranya lagi untuk aku terus membantu dan membimbing adik-adik ini. Menjadi da'i dan terus bersemarak semangat mereka untuk berdakwah. Sudah tentu pelbagai kekusutan berada dalam benak fikir ku yang tidak mampu terluahkan dengan perkataan.



Aku mengharapkan segala apa yang ada pada ku dapat dicurahkan dan dikongsikan bersama mereka. Pernah aku bincangkan bersama sahabat ku Jo, kita ini sebagai gerakan Islam sering menuding jari dan mencari salah rakan seperjuangan yang mempunyai cita-cita yang sama. Sedangkan musuh sedang mengekori dan memerhatikan kita. Mereka semakin kuat dan bertenaga, tetapi umat Islam, gerakan Islam makin lemah dan tidak bermaya!


"Kita selalu marah budak-budak ni (adik-adik), seolah-olah mereka tiada usaha untuk memperbaiki, kita tidak beranggapan yang mereka adalah saudara dan adik-adik kita jadi mereka sering dijadikan mangsa", teringat aku antara dialog hasil perbincangan kami itu. Aku berfikir dan cuba mengenangkan ia kembali. Cuba mencari cara dan pendekatan yang berkesan untuk memberikan mereka pemahaman dan kesedaran tentang bencana ini.


"Kita kena 'show-off'", kata Jo. Aku bersetuju dengan pandangan Jo, kenapa kita perlu takut untuk bersama mereka tanpa diajak sedangkan kita sama-sama fikir dan risaukan tentang wadah perjuangan ABIM dan PEPIAS. Mentaliti aku perlu berubah. Niat aku perlu dipasangkan semula, strategi perlu berjalan dengan lancar dan beretika.



Setelah berfikir panjang, aku perlu merencana semula usaha dakwah aku. Kelalaian akulah yang membawa segala punca ini semakin besar. Kenakalan mulutlah akan membawa bencana berat kepada gerakan, telinga dan mata perlu mendengar tetapi hati tidak boleh menghukum. Maka aku bertekad untuk melancarkan apa yang aku sendiri percaya kepadanya iaitu;

1) Strategy. Permulaan strategi bukanlah perancangan sebenarnya. tetapi asas niat mengapa ia perlu dilaksanakan? Apa niatku? Apa kehendak dan matlamat ku? Bermula dengan niat akan memancarkan matlamat dan halatuju yang jelas dan jitu. Maka perancangan perlu dibuat dan ditekuni.

2) Mindsets. Jangan tersasar, tumpukan perhatian sepenuhnya kepada apa yang telah dihajati dan halatuju yang diarahkan. Jangan terpesong hanya kerana kelalaian mata, telinga mendengar dan akhirnya minda tertumpu kepada perkara yang bukan utama.

3) Attitude. Ubahlah, kembalilah kepada Allah yang menentukan hati manusia. Kita? Hanya berusaha menurut apa yang Allah perintahkan. 'Submit our will undr Allh's will'. InsyaAllah, Allah tidak pernah tidur dan pasti mendengar keluhan ummatnya.


TUNE-lah diri kita.

Pengarah Tamrin Jundiy Sekolah 2009
Sek. Agama Men. Tinggi Tengku Ampuan Jamaah
24 sehingga 25 April 2009

No comments: