4 Mac 2009

Firman Allah s.w.t dalam surah Al-Baqarah ayat 286 yang bermaksud:


"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan sesanggupannya."


PERJALANANKU


Alhamdulillah, hari ini aku memulakan hariku di awal pagi dengan membaiki kereta kembaraku. Pagi-pagi dah sibuk tolak kereta sebab tak boleh nak hidupkan enjinnya. Tetapi Alhamdulillah, bila ditengok, rupanya air bateri kering. Maka sibuklah aku dan isteriku menyalahkan tukang servis kereta. Beginilah manusia sentiasa menyalahkan orang lain tanpa melihat kelemahan diri sendiri. Aku pasrah dan rasa bersalah.


Kemudian aku bawakan ibu mertua ku ke hospital pakar mata. Jauh juga dari Kuala Selangor ke Chow Kit Road. Alhamdulillah perjalanan lancar tetapi ada kegusaran. Kerja ku belum siap. Tak pelah, mungkin ini yang terbaik untuk ku. Laluan kami dari Kuala Selangor ke Chow Kit, kemudian ke AU Keramat dan berakhir di Shah Alam. Banyak berjalan orang kata luas pandangan. Alhamdulillah memang luas. Kemudian, kami bergerak pulang ke Kuala Selangor, jika datang tadi hanya kami berdua (aku dan ibu mertuaku) kini bertiga (dengan Afwa anak buah ku).


TAKLIF MEMATANGKAN KITA


Di dalam kereta, aku berbual dengan Afwa, bertanyakan tentang persekolahannya. Eja bola, buku kereta dan macam-macam lagi. Dengan harapan dia mampu belajar sedikit demi sedikit. Sampai dipertengahan jalan, Afwa tertidur, maka pemikiran ku mnerjah pelbagai perkara sehinggalah timbul radio cerita tentang MAP (Motivasi Alihan Pelajar). Teliti aku mendengar mengharapkan pembelajaran. Namun timbul rasa iri hati, macamana dia boleh buat program macam ni tetapi aku tak boleh? Mungkin tak sampai darjat lagi agaknya. Aku terbuai dengan perbincangan di radio sehinggalah tiba di rumah.


Masuk waktu Maghrib, hari ini aku pening kepala, sebelum Maghrib tadi aku terbaca makalah lama yang bertajuk Taklif Memantapkan Kematangan Manusia. Terdengar rengekan Afwa dengan ibu mertuaku. Macam-maca kerenahnya, kalau aku la aku rasa, lama dah budak tu aku tengkingkan, degil, merengek waktu-waktu macam ni. Tetapi, ibu mertuaku tenang sahaja, bercakap dengan lembut, pujuk dan nasihat pada masa yang sama disuruhnya Afwa mengaji.


Teringat aku bila orang tanya, Afwa macam mana? Kalau dengan Pak Ngah dia (aku lah tu) senang je suruh ngaji, kalau dengan wan dia mesti merengek. Bila ku kenangkan, barulah aku faham apa erti sebenar ayat 286 surah Al-Baqarah tadi. Jelas di mata dan hatiku, kalau dengan ibu mertua ku merengek tak henti-henti, tetapi sabarnya ibu mertuaku, dipujuknya Afwa tu sehingga mahu, tetapi kalau aku, mungkin dibelasahnya. Allah itu MAHA MENGETAHUI, Afwa dengan ku bukan kerana aku ni hebat atau aku ni dahsyat sangat mendidiknya, cuma Allah tahu upaya ku maka digerakkan hati Afwa untuk berperangai baik dan ikut kata apabila bersama ku, manakal bila bersam aibu mertuaku, Allah sekali lagi Maha Mengetahui tentang upayanya, maka digerakkan hati Afwa untuk berperangai begitu... Hebatkan Kuasa Allah...


Sekarang aku sedar dan diberikan petunjuk lagi tentang kekuasaan-Nya moga-moga ini menjadi keinsafan buatku yang sering leka dan mudah lalai kerana dunia. Patutlah aku masih berada ditahap ini kerana aku belum mampu untuk memikulnya. Firmah Allah dalam surah Ar-Ruum ayat 33 yang bermaksud;


"Dan apabila manusia disentuh oleh sesuatu bahaya mereka menyeru Tuhannya dengan kembali bertaubat kepada Nya. Kemudian apabila Tuhan memberikan mereka sedikit rahmat daripada Nya tiba-tiba sebahagian daripada mereka mempersekutukan Tuhannya."

3 comments:

Muhammad Azli Shukri said...

benar kata-kata saudara, kita sering leka dan lalai..membaca tulisan saudara kali ini membuat saya banyak berfikir kembali.

Ciptaan Terhebat said...

Kadang-kadang kita selalu lupa yang Allah sentiasa ingatkan kita dengan pelbagai cara... termasuk la kematian...

joe said...

bagus untuk renungan bersama...