Perubahan Diri

Kehidupan ini memerlukan perubahan dan penambahbaikkan. Malangnya, manusia sangat takutkan perubahan. Takut untuk merubah pandangan hidup dan cara hidup yang telah diamalkan sejak dahulu lagi. Perubahan adalah satu tuntutan sebagaimana kata-kata yang sering kita bersam ungkapkan. Hari ini mestilah lebih baik dari semalam dan esok mestilah lebih baik dari hari ini. Ada cara lain untuk mencapainya? Sudah tentu dengan cara buat perubahan.


Perubahan dalam Islam lebih terkait rapat dengan hijrah. Keluarkan diri dari kejahilan kepada celik akal, kemiskinan kepada kehidupan lebih sempurna dan terbaik. Inilah yang dianjurkan oleh Islam. Perubahan perlu dilakukan segera dan bukan sekadar diungkapkan dengan kata-kata. Berubah bererti melakukan sesuatu yang baru. Beranikah kita melakukannya?


Perubahan memerlukan keberanian dan keyakinan untuk berhadapan dengan risiko. Risiko pertama, persekitaran keluarga dan rakan-rakan kita. "Apa kau dah berubah?". "Kejap je tu...". Ungkapan indah ini pasti bersama dengan kita jika kita ingin melakukan perubahan. Ia perlu ditempuh dan didengari sambil memujuk diri sendiri untuk terus terusan melakukan yang terbaik.


Perubahan mesti bermula dengan keinginan dan matlamat yang jelas. Matlamat yang jelas menetapkan haluan kita untuk mencapai sesuatu dengan azam dan cita-cita. Apa yang hendak diubah dan kenapa kita perlu berubah? Soalan ini perlu ditanya dahulu sebelum didatangi soalan yang lainnya.


Kemudian, bersedia dengan minda yang sangat positif. Di sinilah kekuatan yang diperlukan apabila datang soalan, "boleh ke kau berubah..", "betul ke kau nak berubah..". Sentiasa bercakap dengan diri sendiri, manusia hebat adalah manusia yang mampu mencipta kelainan dikala orang lain memikirkan persamaan. Berani untuk berasa lain dan dilihat lain.


Sikap kita juga perlu diperbetulkan terhadap orang lain. Terima mereka seadanya. Jika kita rasa kita sudah baik dan berubah menjadi lebih baik, jadi, mereka juga berpotensi untuk menjadi lebih baik. TUNE diri kita.

No comments: