Berfikir Kehadapan, Berkongsi Cita-cita

Setiap dikalangan kita akan pasti ada cita-cita dan pastinya akan ada kemahuan. Untuk makan, untuk hidup, hidup senang dan bermacam-macam kemahuan. da ketikanya, kita akan sanggup lakukan apa sahaja demi mencapai cita-cita kita. Sebagai manusia, memenuhi kemahuan ini adalah salah satu tugas yang kita lakukan hari-hari. Bukan setakat kemahuan kita sahaja bahkan kemahuan semua orang yang ada bersama kita. Kemahuan bos kita, rakan-rakan sejawat kita, anak-anak kita dan banyak lagi orang yang bersama dengan kita. Susah juga la nak penuhkan hati manusia ini sebab nafsu manusia ini tiada sempadan. Hari ini kita dapat motorsikal, esok kita nak kereta VIVA, lusa kita nak pakai saga dan sampai sudahnya kita nak BMW plak.

Beginilah kita setiap hari, sentiasa memberikan keutamaan kepada apa yang kita mahu sehinggakan kita hanya fikirkan keuntungan diri sendiri sahaja. Sebagai insan, kita seharusnya melihat ini sebagai satu ujian dari Allah. Ujian yang besar untuk melihat apa yang menguasai hati dan fikiran mereka. Siapa dan apa yang dibesarkan di dalam hati mereka? Adakah besarnya kereta dalam hati, atau besarnya duit dalam hati atau adakah besarnya Allah dalam hati?

Kita harus fikirkan kepentingan kita juga orang lain. Islam menganjurkan untuk kita menjalankan pekerjaan dengan mengambil kira kebaikan dan kesan kepada manusia lain. Kita harus berfikir kehadapan bukan hanya untuk keuntungan kita bahkan manfaat untuk masyarakat. Jangan timbulkan ketamakan dalam hati kita dan lakukanlah untuk kebaikan bersama.

Kongsikan cita-cita agar orang lain gembira bersama dengan kita, kongsikan pengalaman gembira agar orang lain turut ceria, tetapi jangan lupa juga untuk kita turut menceritakan kegembiraan yang HAKIKI agar orang turut terhibur dan ingin bersama dengan kita.

No comments: