Ramadhan makin jauh

Alhamdulillah, panjang lagi umur aku ini. Sehingga hari ini, Allah masih beri peluang untuk aku terus berbakti kepada agama, bangsa dan negara. Berbakti? Alahai, kuat sangat ke aku ni berbakti? Itulah persoalan yang aku kena rungkai sendiri. Adakah segala perbuatan dan usaha aku ini untuk agama atau nama aku sendiri? Risaunya...

Terkenang aku pada awal pagi Syawal hari tu.... Ramai orang ke masjid untuk sembahyang raya (solat Aidilfitri)... Seronok dan bersahaja je semua... Aku salah seorang daripada yang ramai-ramai tu... Biasa la... Cuma jadi orang yang biasa je la pi ke masjid tu...

Terdengar laungan takbir... hati ku bergetar... Setiap kali mendengar kalimah Allahu Akbar, aku berkata dalam hati... Maha Besarnya Allah, sungguh hebat ciptaan dan kuasa – NYA... Tiba-tiba hati aku ini bertambah sayu dan menangis... Kenapa aku menangis? Ramai orang mungkin ingatkan orang yang telah mati tidak dapat beraya bersama-sama, tapi bagi aku ini adalah pagi muhasabah yang besar dalam sejarah aku menjadi seorang muslim yang aku harapkan mukmin juga... Aku terfikir, adakah sepanjang Ramadhan aku ini sudah bersedia untuk berhadapan dengan 11 bulan yang akan datang?

Aku terdengar Allahu Akbar lagi, aku terus menangis... Jika pagi ini, aku dan semua jemaah dimasjid ini melaungkan kalimah Allahu Akbar, adakah laungan ini terbukti dengan perbuatan atau hanya adat sahaja? Aku terus menangis... Allahu Akbar... Jika kalimat ini ada di dalam hati ini, nescaya aku takkan mensia-siakan masa muda aku untuk perkara yang kotor dan jijik, lalai dan alpa pada kemudahan dan kemegahan...

Jika kalimah Allahu Akbar ini memayungi pemikiran ku, maka tidak akan ada pemikiran negatif, berprasangka, dan memikirkan sesuatu yang jahat. Tapi malangnya aku terus menangis kerana dapat aku rasakan, bahawa di dalam hati dan akal ku ini belum ada kalimah ini yang dipasakkan... Sebaliknya... berhala besar... BERHALA KEMEGAHAN DUNIA, CINTAKAN DUNIA DAN BERHALA INGINKAN KEMUDAHAN yang akhirnya menyebabkan kita kecundang di sini.

Allahu Akbar, adik-adik dan rakan-rakan ku... Marilah kita belajar dan berusaha untuk menginfakkan diri kita sebaik yang mungkin... menjadi yang terbaik dan lakukan kerja seikhlasnya hanya kerana Allah s.w.t. Berusahalah kita untuk membuang segala berhala yang ada dalam hati kita... Usahlah kita sibukkan diri sangat dengan berhala yang dibina manusia lain, kerana berhala dalam diri kita adalah lebih hampir, lebih besar dan lebih dahulu kita perlu pecahkan. TUNE-lah diri kita bersama....

No comments: